Friday, 3 July 2015

TAHI BERHAU HARUM

Mungkin para pembaca merasakan tajuk tersebut agak kelakar tetapi itulah realiti yang pernah saya tempuhi dalam merawat pesakit.

Kisah ini terjadi pada tahun 2014.  Ketika itu saya berada di negeri Kelantan bersama beberapa orang rakan mengunjungi seorang guru tua. Guru tua itu banyak memberikan beberapa petua dan ilmu yang berguna dalam kehidupan ini. Ilmu tersebut sangat diburu oleh kebanyakkan peminat ilmu kebatinan dan sufi iaitu ilmu Nazoriah.

Pagi itu sewaktu saya ingin berkemas untuk pulang ke Pahang, satu panggilan telefon telah saya terima daripada seorang wanita pertengahan umur. Agak pelik dan rasa lucu pun ada ketika mendengar keluhan penyakitnya yang agak misteri. Dia agak risau kerana merasakan ada gangguan yang menyebabkan peristiwa itu terjadi yang antara lainnya tahinya berbau wangi.  Saya berseloroh kepadanya bahawa baguslah begitu. Tak perlulah  membeli minyak wangi lagi. Namun wanita itu agak serius dengan ceritanya dan meminta saya merawatnya.  Saya katakan bahawa saya masih lagi berada di Kelantan dan akan balik pada hari itu.

Agak  lama juga wanita itu menyepi diri dan saya pun sudah agak lupa sehinggalah saya mendapat panggilan telefon daripadanya. Dia yang tinggal di Felda lepar Utara berhasrat untuk datang mendapatkan rawatan bagi penyakit misteri yang dialaminya itu.

Sesi rawatan

Sesi rawatan dimulakan dengan bacaan ikrar pemutus saka dan sihir. Nampaknya ada sedikit reaksi yang ditunjukkan. Seterusnya saya meminta pesakit berisgfar dan berselawat mohon kesembuhan daripada Allah. Tangan kanan saya letakkan di atas kepalanya sambil membaca kombinasi ayat-ayat ruqyah Nabawiyah. Tiba-tiba pesakit bertindak agresif dan ingin menyerang saya. “aku kuat, aku kuat”, jeritnya berulang kali sambil tangannya ingin menumbuk saya. Pada ketika itu saya berada dibelakang pesakit, jadi tangannya hanya menyapu angin sahaja. Perawat sepatutnya mengambil langkah berwaspada untuk mengelakkan tindakan agresif pesakit (gangguan jin). Salah satunya ialah meruqyah pesakit di bahagian belakang badannya. 

Sesi dialog tercetus antara saya dan pesakit (jin) tetapi saya sudah lupa ulas butir bicaranya.  Lagipun saya memang tidak suka melayan gangguan (jin) berdialog. Kadang-kadang bicaranya banyak yang tidak betul daripada betul. Malah yang lebih parah lagi jika pesakit (jin) memfitnah orang-orang tertentu yang melakukan atau  menghantar sakit (sihir) kepadanya.  Apabila hal ini didengari oleh ahli keluarganya yang hadir ketika itu, maka akan timbulkan permusuhan sedangnya kebenarannya masih samar-samar.  Saya masih ingat lagi pesanan daripada tuan guru saya iaitu Ustaz Haron Din supaya jangan melayan bicara dengan pesakit (jin) dan jangan pandai-pandai memberi ramalan andaian yang bukan-bukan.

Sesi rawatan ditamatkan dengan kaedah menarik penyakit menggunakan serban. Saya ingatkan kepada pesakit agar meneruskan lagi sesi rawatan kerana bukan mudah untuk menghilangkan seratus peratus kesan gangguan (jin) tersebut. Saya juga menasihatinya agar tidak mudah berputus asa dan perbanyakkan mengingati Allah.

Seterusnya pada hari-hari yang lain sesi rawatan dilakukan dan sedikit-demi sedikit gangguan  (jin) tersebut semakin beransur baik. Saya juga membekalkan amalan untuk diamalkan. Jangan mengharapkan seratus-peratus usaha daripada perawat. Pada pendapat saya, perawat hanya memudahkan cara untuk mengeluarkan ganngguan (jin). Selebihnya adalah usaha daripada pesakit sendiri. Jika pesakit malas beramal atau leka dengan keduniaan maka tidak mustahil gangguan (jin) akan menyerang semula.

Sehinggalah pada suatu hari saya mendapat penggilan telefon daripada wanita itu (pesakit) bahawa dirinya kini sudah pulih dan tahinya pun sudah berbau busuk.

Aduhai,  macam ini pun ada juga.


Sekian sahaja catatan daripada hamba.  Selamat berpuasa. 
Post a Comment