Tuesday, 19 September 2017

BAHAYA FITNAH DALAM RAWATAN

Assalamu’alaikum wwt
Saudara pembaca yang saya hormati

Bahaya fitnah tersangatlah besar mudaratnya dalam kehidupan manusia. Kerana fitnah, orang akan saling benci membenci dan tidak bertegur sapa.  Kerana fitnah juga rosaklah hubungan baik yang telah terjalin selama ini. Fitnah itu angkara syaitan yang suka melihat manusia saling bermusuhan.

Tidak kurang bahayanya fitnah dalam bidang rawatan sama ada dari segi rawatan tradisional mahu pun rawatan Islam.  Hal ini kerana, manusia yang ditimpa musibah penyakit misteri yang berkaitan dengan gangguan emosi atau gangguan jin akan mudah menuduh atau berprasangka bahawa sakitnya itu berpunca daripada ‘buatan orang’. Kononnya, ada orang yang dengki kepada dirinya atau keluarganya, lantas mengenakan ilmu hitam (perantara jin) untuk memusnahkan  kehidupannya. Lebih memburukkan keadaan jika orang yang sakit itu berjumpa dengan sesetengah pengamal perubatan ‘tukang tilik’ yang mencari populariti yang mendakwa tahu serba-serbi, mendakwa sakitnya itu berpunca daripada orang itu atau orang ini.

Pesakit yang menerima perkhabaran daripada pengamal perubatan yang sebegini, akan mudah mempercayainya. Tambahan pula jika diberitahu bahawa sakitnya itu berpunca daripada orang yang dekat hubungannnya dengan pesakit seperti ahli keluarga atau jiran tetangga. Lantas timbullah dalam fikiran pesakit akan bayangan wajah orang-orang yang disebutkan oleh pengamal perubatan ini. Apabila hal ini berlaku, sudah tentu akan menimbulkan bibit-bibit dendam dan permusuhan. Aduh, begitu besar bahaya fitnah ini!  Tahukah kita bahawa semua ini adalah angkara bisikan syaitan yang sememangnya suka melihat manusia bersengketa.

Peringatan kepada Perawat

Wahai perawat yang menjalankan usaha merawat penyakit terutama penyakit ‘misteri’, jagalah adab kamu.  Janganlah mengeruhkan keadaan pesakit dengan dakwaan yang direka-reka demi mencari populariti. Janganlah menyebut-nyebut penyakit yang dideritai oleh pesakit itu angkara buatan orang.  Jika ditanya juga oleh pesakit siapakah yang mengenakan sakitnya, memadailah serahkan kepada Allah. Jika sakali pun perawat mempunyai kebolehan tembus pandangan ‘mata batin’ yang nampak akan punca penyakit (sihir) janganlah menceritakan kepada pesakit. Cukuplah kebolehan itu untuk diri sendiri sahaja. Berilah nasihat yang baik-baik kepada pesakit agar meringankan beban sakit yang ditanggungnya. Buatlah kerja kerana Allah, pasti Allah akan merahmati kamu.

Peringatan kepada Pesakit

Pesakit hendaklah menyakini bahawa sakitnya itu berlaku atas izin Allah. Penyakit itu adalah peringatan daripada Allah untuk memberitahu hambanya agar selalu bergantung harap kepada Allah. Sakit juga sebagai ‘kifarah’ untuk membasuh dosa-dosa yang lalu, lantas Allah akan menaikkan darjat atau ‘maqam’ di sisi-Nya. Jika pesakit terkena penyakit misteri yang memusnahkan kehidupannya seperti rosaknya perniagaaan yang berkembang maju, perkelahian antara suami-isteri, adik beradik dan sebagainya. Jika ini berlaku, janganlah cepat berprasangka bahawa puncanya daripada angkara orang lain (sihir). Pesakit juga janganlah berjumpa dengan perawat ‘tukang tenung’ atau ‘tukang tilik’ lantas mempercayai perkhabaran dari mulut penipu itu. Nabi kita melarang kerasa akan perbuatan ini yang boleh merosakkan akidah kita.

Mencari Redha Allah

Carilah redha Allah dalam semua perbuatan dan tindakan termasuklah dalam bidang rawatan. Bagi perawat, buatlah kerja kerana Allah. Janganlah berbuat syirik dan dosa dalam kerjaya ini. Bantulah manusia lain yang memerlukan khidmat kita dengan sebaik-baiknya. Bagi pesakit pula, carilah redha Allah dalam musibah penyakit itu. Jagalah hati dan janganlah mudah menuduh orang lain. Janganlah berjumpa dengan perawat ‘tukang tilik’ yang akan membuatkan kita jauh dari rahmat Allah.

Elakkan fitnah dalam rawatan.


Sekian sahaja coretan daripada saya setelah sekian lama menyepi.

Wednesday, 19 July 2017

DERITA PESAKIT TIADA SAKIT

Mukadimah...

Apa yang lebih menyedihkan dan membingunkan apabila pesakit sedang bertarung dengan sakit tetapi hasil keputusan rawatan moden mengatakan pesakit  sebenarnya tidak mengalami sakit. Hal ini demikian kerana, pesakit sudah jenuh berjumpa dengan doktor pakar berulang kali hingga akhirnya disuruh pulang sahaja ke rumah kerana hasil keputusan ujian tidak menemukan punca penyakit. Malah, ada seorang doktor pakar menasihati pesakit agar pergi berubat secara rawatan alternatif. Dalam hal ini, kecanggihan peralatan moden di hospital belum tentu dapat mengesan punca penyakit  Penyudahnya, pesakit terlantar sahaja di rumah hingga kesihatan diri semakin merosot.

Merawat Sahabat yang Sakit

Senario ringkas di atas merupakan antara beberapa kes yang saya hadapi ketika merawat penyakit. Ringkas kata, penyakit tersebut tergolong dalam penyakit misteri. Ada banyak faktor yang menyebabkan penyakit misteri dan salah satunya dikaitkan dengan amalan ilmu sihir yang ditujukan kepada seseorang yang tidak disenangi.

Ada seorang sahabat saya yang bertugas sebagai guru kaunseling telah ditimpa penyakit sejak dua tahun yang lepas. Pada mulanya penyakit tersebut dianggap sebagai penyakit biasa-biasa sahaja dan boleh sembuh dengan rawatan moden. Hal ini kerana, doktor yang merawatnya memberi harapan bahawa kes penyakit tersebut boleh sembuh dalam masa terdekat. Saya hanya mampu berdoa agar sahabat saya ini segera sembuh. Namun begitu, dari hari ke hari hingga memakan masa hampir dua tahun, perubahan kesihatannya semakin menurun sehingga tidak mampu bergerak. Saya tidaklah kerap melawatnya lantaran kesibukan masa dan sikap bertangguh untuk menjenguknya sehinggalah saya tergerak untuk melawatnya pada minggu lepas. MasyaAllah....begitu berat derita yang dihadapinya. “Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul”.

Kerusi menjadi peneman setia

Badannya susut dengan mendadak hingga kelihatan begitu kurus, pipinya cengkung dan air liur berjatuhan tanpa kawalan. Hendak bangun bergerak begitu susah sehingga bertongkat. Apabila baring sukar pula untuk bangun. Masanya dihabiskan dengan duduk di atas ‘kerusi malas’ sahaja. Bercakap pun tidak boleh hingga terpaksa menulis di atas kertas sahaja. Keadaannya seperti orang yang berusia 90 tahun. Melalui tulisannya, dia mengatakan bahawa ujian perubatan moden mengesahkan bahawa dia sebenarnya tidak sakit. Kalau itu keputusannya, bermakna dia sebenarnya SIHAT.

Kalau sihat dia sepatutunya perlu pergi bekerja.. Pelik bukan? Dengan keadaan fizikalnya yang lemah dan tidak mampu bertutur, masakan pula sahabat saya ini mampu bekerja. Namun begitu, pihak majikan faham akan penderitaan yang dihadapinya. Dia hanya perlu menjenguk ke sekolah walau hanya satu jam sahaja. Cuti sakitnya hanya diberi dua minggu dan kalau mahu disambung perlu memohon untuk dua minggu selanjutnya.

Sabahat saya ini bukanlah pasrah sahaja tanpa berusaha. Sebut sahaja mana tempat rawatan alternatif, maka isterinya yang setia akan menemani suaminya berubat. Dalam hal ini, soal DUIT tolak tepi. Yang penting, ada harapan untuk pulih seperti biasa. Tidak hairanlah ada antara rawatan yang ditempuhi itu mendakawa dapat mengeluarkan barang-barang daripada badannya seperti paku, batu dan sebagainya. Buktinya, objek tersebut dirakam di dalam telefon bimbitnya..benarkah begitu? Wallahu’aklam.

Terpanggil akan penderitaan sahabat saya ini yang saya namakan Cikgu J, saya berazam akan menolongnya secara berterusan. Riak wajahnya begitu gembira dan terharu atas bantuan yang saya tawarkan dan sememangnya dia mengharap. Beberapa kali dia menyatakan terharu hingga menitis air mata.

Rawatan Pertama

Pada satu petang yang tidak sibuk, saya bertandang ke rumah cikgu J. Saya meruqyahnya dengan ayat-ayat suci al-Quran sambil meletakkan tapak tangan ke ubun-ubun kepalanya. Saya tiupkan ke ubun-ubunnya dengan niat memasukkan penawar dan antibiotik yang paling mujarab dan memusnahkan simpulan-simpulan penyakit dan sihir. Saya memohon kepada Allah supaya  memberi memberkati usaha saya ini. Saya memakrifatkan bahawa diri saya sebenarnya hancur binasa, yang ada hanyalah Allah semata-mata. Saya pandang bahawa ;
La hayyun (tiada hidup),
La a’limu (tiada ilmu),
La sami’un (tiada mendengar),
La basirun (tiada melihat),
La qodirun (tiada kuasa),
La muridun (tiada kehendak)
La mutakallimun (tiada berkata-kata)

Hanya ALLAH semata-mata...
Hancur DIRI ku..

Rawatan pertama ini lebih kepada membongkar penyakit dan akan diteruskan pada hari-hari seterusnya. InsyaAllah

Sunday, 30 April 2017

TANDA-TANDA TERKENA GANGGUAN JIN

Asssalamu’alaikum wwt

Pada kebiasaannya, penyakit yang disebabkan oleh gangguan jin akan ada tanda-tanda tersendiri. Pesakit perlu peka akan perubahan yang berlaku pada dirinya. Dalam tulisan ini, saya akan menyenaraikan beberapa tanda yang menunjukkan penyakit yang terkena gangguan jin.

Berikut adalah antara tanda-tanda yang menunjukkan seseorang itu telah terkena atau adanya gangguan Jin dan Syaiton (angkara Sihir, Saka, Lintasan atau A'in):

1.   Badan terasa berat / lemah / panas / sejuk tanpa sebab munasabah.
2.   Badan terasa bisa-bisa / gatal / miang tanpa sebab klinikal.
3.   Batuk yang berpanjangan tanpa sebab klinikal.
4.   Bau nafas yang terlalu busuk.
5.   Bau wangian / busuk / hanyir / hangit yang tidak diketahui puncanya.
6.   Bayi kerap menangis.
7.   Belakang tengkuk / bahu terasa berat.
8.   Benda bergerak / berubah tempat dengan sendirinya tanpa sebab  munasabah.
9.   Bermimpi bayi / kanak-kanak.
10. Bunyi air pili dibuka di tandas / bilik mandi.
11. Bunyi perabot / benda berat / tukul besi diseret / dihempas di rumah atas (flat) 
12. Bunyi guli / bola ping-pong / menumbuk dengan lesung di rumah atas (flat)
13. Bunyi orang berjalan di dalam / tingkat atas rumah.
14. Bunyi pasir jatuh di atas syiling atau bumbung rumah.
15. Bunyi sesuatu mencakar bumbung / pintu / tingkap.
16. Darah haid turun lebih dari 15 hari.
17. Gagal melakukan hubungan kelamin tanpa sebab munasabah.
18. Gelisah dan panas di tengkuk bila dengar bacaan Al-Quran.
19. Hujung jari kaki / tangan sering terasa menyucuk / kebas.
20. Kaki atau tangan berasa berat.
21. Kaki, tangan atau anggota badan lain terasa panas.
22. Kemurungan yang berpanjangan.
23. Kerap berdebar / takut / gagap / sesak nafas.
24. Kerap keguguran.
25. Kerap sendawa bila mendengar Al-Quran
26. Ketumbuhan ganjil pada anggota badan
27. Kuat berangan  / berkhayal / hilang daya tumpuan
28. Lampu / alat elektrik terpadam dengan sendirinya
29. Loya / sebu perut tanpa sebab klinikal
30. Malas mengerjakan Solat dan beribadat
31. Marah secara keterlaluan / panas baran
32. Melihat lembaga / jin / hantu secara terus
33. Mendengar suara berbisik / menyergah / memanggil nama
34. Mengantuk bila dengar Al-Quran
35. Mengunyah gigi sewaktu tidur
36. Mimpi jatuh dari tempat tinggi, melayang atau terbang
37. Mimpi makan 
38. Mimpi ular, kelawar, lembu, anjing, serigala, gajah, harimau dan binatang buas
39. Mimpi apa jua yang menakutkan
40. Mimpi serangga berbisa seperti lipan, kala jengking, labah-labah dan sebagainya
41. Mimpi tempat yang kotor; seperti tandas, longkang dan sebagainya
42. Nafsu seks yang melampau / tidak normal
43. Nampak kepulan asap hitam / putih dalam rumah / bilik / premis perniagaan
44. Pelupa / Nyanyuk tanpa sebab klinikal
45. Pintu / Tingkap bergegar / terbuka dengan sendirinya
46. Ragu-ragu tentang keimanan diri / ingin murtad
47. Sakit / takut ketika ziarah orang meninggal 
48. Sakit bebola mata
49. Sakit di bahagian ulu hati, tulang rusuk, pinggang atau belikat tanpa sebab klinikal
50. Sakit jiwa / mental / gila
51. Sakit kepala, dada, tangan atau kaki selepas waktu Asar ke atas
52. Sakit perut tanpa sebab klinikal
53. Sakit tapak kaki / tumit yang berpanjangan
54. Sayang melampau-lampau pada orang yang baru dikenali
55. Selalu ditindih / dicekik ketika tidur
56. Selalu melihat kelibat / bayangan di rumah
57. Sering kehilangan wang secara tiba-tiba
58. Sering pengsan tanpa sebab klinikal
59. Sering terjaga di waktu malam / tengah malam
60. Sesuatu menyentap kaki semasa sedar atau tidur
61. Sikap berubah secara tiba-tiba (kepada yang negatif)
62. Suami isteri / penghuni rumah / pekerja kerap bertengkar walaupun perkara kecil
63. Suka bangun tidur selepas tengahari
64. Suka bercakap besar, takbur, riak dan bangga-diri
65. Suka bercakap seorang diri tanpa sebab munasabah
66. Suka berbuat maksiat
67. Suka melihat diri di dalam cermin
68. Suka menggulung rambut dengan jari
69. Suka mengingati / bercakap tentang perkara-perkara lucah
70. Suka tidur di dalam keadaan berbogel dan meniarap
71. Suka melakukan onani / gemar pada pakaian dalam orang lain
72. Suka tidur pada siang hari
73. Sukar mendapat jodoh
74. Sukar mendapat zuriat
75. Sukar tidur malam
76. Tanda lebam pada anggota badan
77. Terasa ada lembaga tidur bersama / bersetubuh / menganggu / berdialog ketika tidur
78. Terasa benda bergerak-gerak di bawah kulit
79. Terasa diri selalu diperhatikan / diekori
80. Terlalu rasa rendah diri / tidak berkeyakinan / hilang semangat
81. Terasa bahu ditepuk dari belakang
82. Terasa terkena renjisan air
83. Udara di dalam rumah / premis perniagaan berasa mampat
84. dan sebagainya lagi...


PERINGATAN: 
Jika anda ada mengalami sekurang-kurangnya TIGA (3) tanda yang disenaraikan di atas, segeralah berjumpa dengan Perawat Islam yang diyakini untuk mendapatkan rawatan. Gangguan Jin dan Syaiton yang berterusan boleh membawa kepada berbagai gejala Penyakit dan Masalah yang lebih serius, kronik dan sukar untuk disembuhkan. Wallahua'lam.


Rujukan: