Monday, 12 December 2016

HANYA USTAZ SAJA YANG BOLEH BANTU

Assalamu’alaikum wwt.

Merawat pesakit merupakan rutin harian bagi seseorang yang bergelar perawat.  Dalam konteks ini, perawat yang dimaksudkan bukanlah bergelar doktor yang bertauliah, tetapi perawat yang ada peranannnya yang tersendiri dalam kehidupan manusia. Itulah perawat yang mengamalkan ilmu perubatan Islam. Ada kalanya tugas ini agak mencabar yang memerlukan pengorbanan masa dan tenaga.

Ada satu kisah yang agak menarik dalam kerjaya saya sebagai perawat. Kisah ini terjadi baru-baru ini iaitu pada hari Jumaat lepas bersamaan 9 Disember 2016. Masih segar dalam memori. Kisah ini dapat dijadikan teladan kepada diri saya dan para pembaca sekalian. Bukanlah niat saya untuk memaparkan kisah ini bagi tujuan membangga diri dan bukan juga bagi membuka cerita keluarga pesakit. Tidak sama sekali. Saya harap pembaca faham dan menerima dengan hati yang positif.

Merawat pesakit di Sungai Koyan

Pagi jumaat itu saya menerima panggilan telefon daripada seorang kenalan. Saya bertanyakan hajatnya itu dan nampaknya dia semacam berat untuk menyatakannya takut-takut saya menolak. Dalam nadanya yang semacam mengharap, dia meminta saya mengikutnya ke Sungai Koyan, Raub untuk merawat neneknya yang sedang sakit. “Jauh tempat tu”, ujar saya agak keberatan. Namun begitu saya tidak sampai hati menghampakan permintaannya. Lagipun saya tidak ada apa-apa program pada hari itu  tetapi saya memintanya menelefon semula selepas solat Jumaat. Selepas solat Jumaat, dia menelefon semula dan saya bersetuju untuk mengikutnya ke Sungai Koyan.

Agak jauh juga perjalanan dari Bandar Jengka ke Sungai Koyan. Hampir dua jam juga saya menghabiskan masa di dalam kereta yang menempuhi Jerantut, Kuala Lipis dan Raub. Sungai Koyan sekarang menjadi sibuk dengan kenderaan yang pergi balik ke Cameron Hinghland. Sebenarnya saya pernah sekali melalui Sungai Koyan ini dalam perjalanan pergi ke Cameron Highland tahun lepas.

Sesampainya saya ke sana, badan terasa agak letih sedikit. Jadi saya mengambil masa untuk merehatkan badan sebelum merawat neneknya yang terlantar di atas katil. Saya meminta rakan saya itu untuk menyediakan TUJUH helai daun yang berlainan pokok bagi tujuan mandian bilas penyakit. Disamping itu, saya juga meminta agar disediakan botol kaca bagi tujuan ‘memindah’ penyakit dan gangguan makhluk halus. Pada kesempatan berehat itu, saya bertanya sedikit sebanyak tentang penyakit nenek tersebut. Pihak keluarga pesakit memaklumkan bahawa, sakit nenek ini sudah lama dan asyik meracau sahaja. Umurnya pula dalam lingkungan 70-an. Diceritakan juga bahawa pada masa mudanya, nenek itu pernah memasang susuk di bebeberapa tempat di mukanya.

Setelah badan saya terasa sedikit segar, maka saya memulakan rawatan. Ucapan syahadah, istighfar dan selawat atas nabi saya dahulukan sehingga hati saya benar-benar khyusuk dan tenang. Kelihatan nenek itu memejamkan mata sambil sesekali mulutnya mengaduh kesakitan. Ruqyah Nabawiyah saya bacakan dengan khusyuk sambil mengenang kebesaran Allah. Pada saya ayat-ayat al-Quran menceritakan tentang DIRI dan semuanya berbalik kepada Diri kita sendiri. Ayat-ayat al-Quran bukanlah penyembuh tetapi Allahlah yang menyembuh. Tidak perlulah saya jelaskan semua sekali tentang kaedah rawatan saya ini, namun kaedah yang saya praktikkan adalah kombinasi daripada pelbagai perguruan yang saya pelajari. Walaupun begitu, AKIDAH perlu dijaga agar tidak menyeleweng daripada agama Islam yang suci.

Pesakit nenek itu akhirnya mencelikkan mata dan bertanyakan siapa saya. Anaknya menjelaskan bahawa saya datang untuk merawatnya. Nenek itu pasrah dan meminta saya merawat penyakitnya dan ‘membuang’ apa-apa yang patut di badannya.  Saya hanya tersenyum dan memberikan harapan bahawa Allah pasti akan memberikan yang terbaik buatnya. Botol yang didoakan saya jadikan sebagai ‘transit’ untuk memindakah penyakit nenek tersebut.

Rawatan mengambil masa hampir 45 minit dan setelah berbual-bual seketika, saya meminta izin untuk mengundur diri. Saya serahkan usaha saya itu kepada Allah.  Siapalah saya untuk menyembuhkan penyakit.....

Hajat Kedua

Pada pagi Ahad, sekali lagi saya menerima panggilan daripada kenalan saya itu yang meminta saya sekali lagi pergi ke Sungai Koyan. Kenalan saya mengatakan bahawa neneknya begitu berhajat untuk berjumpa dengan saya. Katanya, “hanya ustaz sahaja yang boleh bantu”.  Maksudnya hanya saya yang diharapkan untuk merawatnya dan tidak mahu orang lain. Memikirkan ini hajat nenek yang sedang sakit, saya dengan agak berat terpaksa juga ke Sungai Koyan buat kali kedua. Dalam kereta, saya lebih banyak berdiam diri dan merasakan ada sesuatu yang tidak kena.

Setelah menempuh perjalanan hampir dua jam, saya akhirnya tiba ke rumah pesakit pada jam 2.20 petang. Ketika kaki melangkah ke pintu rumah nenek, saya disapa oleh salah seorang anaknya bahawa nenek baru sahaja menhembuskan nafas terakhir iaitu lebih kurang 15 minit lepas. Terkedu seketika saya mendengar perkhabaran tersebut. Nampaknya hajat nenek tersebut untuk berjumpa dengan saya semasa hidup tidak kesampaian dan usaha saya untuk merawatnya buat kali kedua juga tidak berhasil.  Allah lebuh dahulu menjemputnya dan lebih sayang akannya.

Saya dipersilakan naik ke rumah sambil memandang sekujur jenazah nenek di atas katil. Dalam esak tangis anaknya (emak mertua kenalan saya), diceritakan bahawa nenek beria-ia mahu berjumpa dengan saya. Selepas rawatan pertama dahulu, badan nenek terasa ringan dan selalu menyebut nama saya. Saya hanya mampu mendengar sahaja. Hanya Allah sahaja yang mengetahui dan apabila tiba ajal seseorang maka tidak akan lambat atau cepat walau sesaat.  Saya menghampiri jenazah nenek dan menghadiahkan alFatihah seraya memberi salam buat kali terakhir.

Jenazah disemadikan selepas solat asar. Semoga kehidupan nenek di alam barzah merupakan kehidupan yang bahagia.


Sekian sahaja coretan pengalaman daripada saya. Nasihat saya, isikanlah setiap masa yang berharga diatas muka bumi ini dengan melakukan amal soleh. Carilah ilmu AKIDAH agar selamat di dunia dan akhirat.

Monday, 14 November 2016

FIRASAT MUKMIN

Nabi muhammad saw bersada;
“Takutlah kalian akan firasat orang mukmin, sebab dia melihat dengan cahaya Allah” (HR. Tarmizi)

Firasat bermaksud ketetapan dan penglihatan.  Sedangkan menurut istilah ahli hakikat, firasat bererti terbukanya keyakinan dan menyaksikan yang ghaib.  Firasat juga dikatakan sebagai fikiran yang menyerang hati, atau sesuatu yang nampak di dalamnya.  Biasanya dia tidak akan salah, apabila hati itu bersih.

Firasat dapat juga digelar kasyaf merupakan anugerah Allah kepada hamba-hambaNya yang terpilih. Firasat berbeza-beza antara setiap orang sesuai dengan tingkat kedekatan dan makrifat (Mengenal) kepada Allah.  Semakin kuat kedekatan dan makrifat, maka firasat akan semakin benar.  Sebab, apabila jiwa sudah dekat dengan Allah, maka tidak akan nampak di hatinya kecuali kebenaran.

Kasyaf merupakan cahaya yang membolehkan seseorang itu sampai kepada Allah. Allah akan membuka panghalang atau hijab bagi mereka sehingga dapat bertemu Allah. Penglihatan mereka akan tercermin dalam mata hati mereka dan dapat melihat dengan cahaya Allah. Barangsiapa yang menjaga pandangannya dari hal-hal yang diharamkan, menjauhkan dirinya dari semua syahwat, membangun hatinya dengan pengawasan Allah, memakan makanan yang halal, maka kasyaf dan firasatnya tidak akan salah. 

Pokok dari kasyaf adalah apabila seseorang hamba berpaling dari pandangan zahirnya kepada pandangan batinnya, maka jiwanya akan menguasai sifat kebinatangan yang ada pada tubuhnya. Dalam lain perkataan, penyebab kasyaf ini adalah apabila roh berpindah dari pandangan zahir menuju pandangan batin, maka pandangan zahir akan menjadi lemah dan roh akan menjadi kuat.  Akhirnya, roh akan menguasai kekuatan zahirnya dan menjadi lebih berpengaruh. Dalam hal ini ZIKIR sangat membantu, kerana zikir merupakan makanan untuk pertumbuhan roh.

Kasyaf banyak sekali dialami oleh ahli mujahadah.  Mereka dapat mengetahui hakikat hidup yang tidak diketahui oleh orang lain.  Pada zaman dahulu, para sahabat melakukan mujahadah seperti ini dan mereka banyak memperoleh karomah (kemuliaan). Meskipun begitu, mereka tidak menjadikan karomah tersebut sebagai tujuan.

Firasat (kasyaf) merupakan warisan Nabi Muhammad saw yang benar yang diwarisi oleh para sahabatnya kerana ketulusan, keyakinan dan kesucian hati mereka.

Firasat berbeza dengan menilik atau meramal. Meramal biasanya manusia meneliti tanda-tanda yang pernah terjadi lalu membuat dugaan. Dugaan tersebut boleh jadi benar dan boleh jadi salah. Ada satu lagi sudut meramal ialah dengan menggunakan perantaraan jin dan syaitan. Biasanya kaedah meramal yang meminta pertolongan jin ini dilakukan oleh ahli sihir (bomoh). Menerusi kaedah atau upacara tertentu, para ahli sihir ini boleh mengetahui perkara-perkara ghaib menerusi bisikan jin tersebut. Kaedah seumpama ini jika benar sekalipun tetap salah dari sisi agama Islam. Hal ini kerana ahli sihir ini telah melakukan syirik (menduakan) kepada Allah.


Sekian sahaja coretan ringkas pada kali ini..

Friday, 11 November 2016

MEMBUNUH JIN

Assalamu’alaikum wwt

Sahabat pembaca yang dihormati sekalian.  Walaupun kita tidak bersua muka, namun anda tetap saya sayangi kerana setia mengikuti blog saya ini.  Mudah-mudahan kita semua dirahmati Allah. Perjuangan menegakkan ilmu rawatan berteraskan Islam perlu dilakukan secara istiqamah dan kalau boleh biarlah ramai yang boleh merawat diri sendiri dan orang lain.

Menjadi seorang perawat atau mualij memerlukan ILMU yang secukupnya. Hal ini kerana, banyak cabaran dan dugaan yang sentiasa bersilih ganti. Hati perlu kental dan semangat perlu kuat untuk berhadapan dengan risiko terutama yang melibatkan permainan makhluk halus (jin). Jin kiriman ahli sihir biasanya bertindak agresif jika ada perawat yang cuba merawat pesakit tersebut. Jin-jin sihir ini rela mati demi melaksanakan arahan si tukang sihir. Hal-hal yang semacam inilah yang kadangkala memerlukan perawat bertindak keras sehingga ke tahap ‘membunuh’ jin-jin yang degil setelah pelbagai peringatan diberikan.

Ada banyak kisah saya berhadapan dengan jin-jin degil dan agresif ini. Saya pula jenis pantang dicabar dan bersedia berjuang hingga ke titisan terakhir. Pada saya, apa yang perlu ditakutkan kerana jin-jin itu juga makhluk Allah dan tidak berupaya memberi bekas kecuali dengan izin Allah. Saya hanya bersandar kepada Allah sahaja dan yakin bahawa yang HAQ akan menang dan yang BATIL akan kalah. Manusia itukan makhluk yang mulia dan sempurna kejadiannya malah diberi jawatan KHALIFAH di atas muka bumi ini. Mana boleh manusia tunduk kepada jin. Sepatutnya jin yang kena tunduk kepada manusia.

Kuasa Allah memang tidak terbatas, malah kadangkala diluar jangkauan fikiran manusia. Selagi manusia bersandar kepada Allah, selagi itulah bantuan Allah akan sampai. Dalam berhadapan dengan gangguan jin ini, kadangkala kekuatan makrifat (visualisasi) memainkana peranan. Niat dan tindakan berpadu menjadi satu. Ketika itulah apa sahaja yang diniat akan menjadi kenyataan. Misalnya, jika perawat berniat tangannya menjadi pedang yang amat tajam, maka seketika itu juga tangannya akan menjadi pedang yang mampu memenggal leher jin-jin yang degil dan kejam. Hal ini sudah saya  lakukan dan dengan izin Allah berjaya. Tapi satu sahaja syaratnya iaitu harus YAKIN. Tanpa keyakinan yang jitu, pasti gagal. Bukankah Allah itu menurut persangkaan hambaNya. Fikirkan wahai saudaraku...

Pedang

Ada juga situasi yang lain iaitu saya memandu pesakit ‘memeriksa’ gangguan di rumah dan didalam badannya. Jika pandangan mata batinnya terbuka, pesakit akan dapat melihat gangguan jin di luar atau di dalam rumahnya. Dalam kes-kes tertentu, saya menyuruh pesakit membayangkan ditangannya ada sebilah pedang yang nantinya digunakan untuk menyerang atau menghapuskan gangguan jin yang selama ini mengganggunya. Alhamdulillah...berjaya.

Paparan kisah ini bukanlah bermaksud asal sahaja gangguan jin terus sahaja hendak dibunuh. Tidak sama sekali. Jin-jin pun ada kehidupannya yang tersendiri. Jangan nanti tindakan kita membunuhnya akan mengakibatkan perasaaan tidak puas hati dan balas dendam kaum keluarga jin tersebut kepada kita. Tetapi jika kita ada alasan yang munasabah, maka terserahlah pada budi bicara kita. Sebagai khalifah, kita perlu ada sifat SIDDIQ, AMANAH, TABLIGH dan FATONAH.

Sekian. Semoga berjumpa lagi..

Assalamu’alaikum.