Saturday, 4 July 2015

PAGAR RUMAH

Assalamu’alaikum wwt

Sering kali juga saya diminta oleh pesakit untuk berikhtiar memagar rumah. Selalunya saya akan berseloroh terlebih dahulu iaitu meminta pesakit membelikan barang-barang bagi tujuan tersebut seperti simen, batu, pasir dan sebagainya.  Yalah..tiba-tiba saja minta saya membuat pagar rumah. Memang itulah barang-barang yang perlu disediakan. Saya faham maksud mereka tetapi saja suka mengenakan mereka. Pagar rumah yang dimaksudkan ialah memagar kawasan rumah di bahagian dalam dan luar rumah daripada gangguan makhluk halus (jin dan syaitan).

Punca Gangguan Di Rumah

Dalam kehidupan seharian, alam nyata ini sebenarnya berkongsi dengan alam ghaib. Batas perkongsian itu hanya dipisahkan oleh tabir yang dapat diumpamakan senipis kulit bawang sahaja. Itulah kebesaran Allah yang mencipta dan mentadbir alam ini. Maha Suci Allah yang sangat berkuasa atas tiap-tiap sesuatu. Atas nama perkongsian itulah kadang-kadang ada antara beberapa perbuatan manusia yang menyakiti makhluk halus tersebut. Kadang-kadang kita tidak tahupun telah memijak anak-anak mereka (jin) yang sedang bermain-main atau melukakan badan mereka dengan menyiram air panas dan sebagainya lagi. Apa boleh buat kerana memang manusia tidak nampak akan kewujudan mereka (jin) tetapi mereka (jin) nampak manusia. Hal ini umum kita mengetahuinya, malah telahpun diperingatkan sejak dahulu lagi oleh Baginda Rasulullah saw.

Tidak mustahil makhluk halus (jin) ini menumpang sama tinggal di dalam rumah kita. Mana kita nampak akan kewujudan mereka. Sudah menjadi sifat mereka yang suka mengganggu manusia, maka selalunya manusia yang leka dan lalai selalu menjadi mengsa mereka. Tahap gangguan itu bergantung kepada sejauh mana kuat dan lemahnya ketakwaan kita kepada Allah. Rumah yang penghuninya selalu mendekatkan diri kepada Allah dan mengamalkan suruhan agama, maka tahap gangguan jin ini tidak terasa malah rumahnya aman tenteram. Hal ini kerana rahmat Allah sentiasa memayungi penghuni rumah tersebut. Bukankan nabi kita pernah berpesan, janganlah jadikan rumah sebagai kuburan. Maksudnya, sinarilah rumah itu dengan cahaya solat, cahaya zikrullah dan membaca al-quran. Sebaliknya, bagi penghuni rumah yang menjauhkan diri daripada Allah dan mengabaikan suruhan agama, maka mudahlah bagi gangguan makhluk halus (jin) berdamping dengan penghuni rumah tersebut.  Apatah lagi, penghuni rumah menjadikan rumah mereka sarang maksiat seperti berjudi, berzina dan sebagainya. Mana ada keberkatan di dalam rumah tersebut. Bila ini terjadi, maka berlakulah gangguan makhluk halus (jin) tersebut. Hal ini menyebabkan wujudnya suasana yang tidak tenteram, panas semacam sahaja dan sebagainya.

Fokus perbicaraan ini ialah gangguan (jin) yang berlaku di rumah penghuninya yang menjauhkan diri daripada Allah dan mengabaikan suruhan agama. Mereka tidak faham mengapa berlakunya gangguan (jin) di dalam rumah mereka?  Sebenarnya, perlakuan merekalah yang mengundang kehadiran jin pengganggu tersebut. Kadang-kadang ada juga penyebab gangguan jin di dalam rumah disebabkan amalan ilmu kebatinan yang sesat yang melibatkan pendamping atau khadam. Sebagai contoh, amalan sesat dan berkhadam dengan jin menjadi antara penyebab utama gangguan jin di dalam rumah seperti memelihara hantu raya (jin) untuk membantu dalam urusan seharian. Hantu raya yang menjadi pendamping mereka akan mengganggu pula seluruh penghuni rumah. Kontrak khidmat hantu raya ini pula akan berlanjutan sehingga ke beberapa generasi keturunan kononya untuk menjaga anak cucu. Inilah dinamakan JIN SAKA.

Sebenarnya ada banyak ilmu-ilmu kebatinan yang mengelirukan yang mengundang kehadiran jin dalam diri pengamalnya dan kemudiannya akan mengganggu pula keharmonian rumah tangga si pengamalnya. Warisan jin-jin saka seperti saka ilmu kebal, ilmu persilatan, ilmu perbomohan, ilmu perbidanan dan sebagainya umum diketahui dalam masyarakat Melayu. Jin-jin saka inilah yang banyak menimbulkan gangguan di dalam rumah sehingga terpaksa ditangani dengan kaedah pagar rumah.

Rumah yang dipagar memang selamat

Pada pendapat saya, kaedah pagar rumah sahaja tidak berkesan sekiranya kualiti amalan manusia tidak dijaga. Buangkanlah segala ilmu-ilmu sesat dan berkhadam lalu kembalilah ke jalan yang benar dengan bertauhid kepada Allah dan mengamalkan suruhan agama. InsyaAllah.

Sekian untuk bicara pada kali ini.

Bersambung....

Friday, 3 July 2015

TAHI BERHAU HARUM

Mungkin para pembaca merasakan tajuk tersebut agak kelakar tetapi itulah realiti yang pernah saya tempuhi dalam merawat pesakit.

Kisah ini terjadi pada tahun 2014.  Ketika itu saya berada di negeri Kelantan bersama beberapa orang rakan mengunjungi seorang guru tua. Guru tua itu banyak memberikan beberapa petua dan ilmu yang berguna dalam kehidupan ini. Ilmu tersebut sangat diburu oleh kebanyakkan peminat ilmu kebatinan dan sufi iaitu ilmu Nazoriah.

Pagi itu sewaktu saya ingin berkemas untuk pulang ke Pahang, satu panggilan telefon telah saya terima daripada seorang wanita pertengahan umur. Agak pelik dan rasa lucu pun ada ketika mendengar keluhan penyakitnya yang agak misteri. Dia agak risau kerana merasakan ada gangguan yang menyebabkan peristiwa itu terjadi yang antara lainnya tahinya berbau wangi.  Saya berseloroh kepadanya bahawa baguslah begitu. Tak perlulah  membeli minyak wangi lagi. Namun wanita itu agak serius dengan ceritanya dan meminta saya merawatnya.  Saya katakan bahawa saya masih lagi berada di Kelantan dan akan balik pada hari itu.

Agak  lama juga wanita itu menyepi diri dan saya pun sudah agak lupa sehinggalah saya mendapat panggilan telefon daripadanya. Dia yang tinggal di Felda lepar Utara berhasrat untuk datang mendapatkan rawatan bagi penyakit misteri yang dialaminya itu.

Sesi rawatan

Sesi rawatan dimulakan dengan bacaan ikrar pemutus saka dan sihir. Nampaknya ada sedikit reaksi yang ditunjukkan. Seterusnya saya meminta pesakit berisgfar dan berselawat mohon kesembuhan daripada Allah. Tangan kanan saya letakkan di atas kepalanya sambil membaca kombinasi ayat-ayat ruqyah Nabawiyah. Tiba-tiba pesakit bertindak agresif dan ingin menyerang saya. “aku kuat, aku kuat”, jeritnya berulang kali sambil tangannya ingin menumbuk saya. Pada ketika itu saya berada dibelakang pesakit, jadi tangannya hanya menyapu angin sahaja. Perawat sepatutnya mengambil langkah berwaspada untuk mengelakkan tindakan agresif pesakit (gangguan jin). Salah satunya ialah meruqyah pesakit di bahagian belakang badannya. 

Sesi dialog tercetus antara saya dan pesakit (jin) tetapi saya sudah lupa ulas butir bicaranya.  Lagipun saya memang tidak suka melayan gangguan (jin) berdialog. Kadang-kadang bicaranya banyak yang tidak betul daripada betul. Malah yang lebih parah lagi jika pesakit (jin) memfitnah orang-orang tertentu yang melakukan atau  menghantar sakit (sihir) kepadanya.  Apabila hal ini didengari oleh ahli keluarganya yang hadir ketika itu, maka akan timbulkan permusuhan sedangnya kebenarannya masih samar-samar.  Saya masih ingat lagi pesanan daripada tuan guru saya iaitu Ustaz Haron Din supaya jangan melayan bicara dengan pesakit (jin) dan jangan pandai-pandai memberi ramalan andaian yang bukan-bukan.

Sesi rawatan ditamatkan dengan kaedah menarik penyakit menggunakan serban. Saya ingatkan kepada pesakit agar meneruskan lagi sesi rawatan kerana bukan mudah untuk menghilangkan seratus peratus kesan gangguan (jin) tersebut. Saya juga menasihatinya agar tidak mudah berputus asa dan perbanyakkan mengingati Allah.

Seterusnya pada hari-hari yang lain sesi rawatan dilakukan dan sedikit-demi sedikit gangguan  (jin) tersebut semakin beransur baik. Saya juga membekalkan amalan untuk diamalkan. Jangan mengharapkan seratus-peratus usaha daripada perawat. Pada pendapat saya, perawat hanya memudahkan cara untuk mengeluarkan ganngguan (jin). Selebihnya adalah usaha daripada pesakit sendiri. Jika pesakit malas beramal atau leka dengan keduniaan maka tidak mustahil gangguan (jin) akan menyerang semula.

Sehinggalah pada suatu hari saya mendapat penggilan telefon daripada wanita itu (pesakit) bahawa dirinya kini sudah pulih dan tahinya pun sudah berbau busuk.

Aduhai,  macam ini pun ada juga.


Sekian sahaja catatan daripada hamba.  Selamat berpuasa. 

Wednesday, 1 July 2015

SAMPAI AJALNYA

Pada bulan lepas, saya telah dihubungi oleh seorang sahabat saya di Temerloh.  Sebenarnya sahabat saya ini mengesyorkan agar saya membantu salah seorang kenalannya. Kenalannya itu mengajar di SMA Al Khairiah, Temerloh. Saya bersetuju membantunya dan menunggu panggilan telefon daripadanya.

Selang beberapa lama kenalan sahabat saya menelefon saya. Secara ringkas dia menyatakan bahawa ayahnya yang berada di Felda Jengka 8 sedang sakit. Sakit yang dideritai oleh ayahnya sudah agak lama dan dia begitu mengharapkan agar saya dapat meringankan sedikit sakit bapanya itu.  Saya terdorong untuk membantunya dan menetapkan hari untuk sesi rawatan (ruqyah).

Pada hari yang dijanjikan, dia membawa saya ke rumah orang tuanya di Felda Jengka 8. Sesampainya saya di rumahnya saya melihat keadaan ayahnya yang terbaring uzur. Kasihan saya melihat penderitaan orang tua itu. Badannya kurus kering dan muka yang cengkung. Saya meminta izin merawatnya.. pesakit hanya menggangguk lemah.

Saya mulakan rawatan dengan selawat atas Nabi dan ucapan syahadah memohon Allah membantu usaha saya yang kerdil ini. Tangan kanan saya letakkan di kepala pesakit dan mula membaca ayat-ayat ruqyah Nabawiyyah. Semakin lama hati saya semakin syahdu mengenang kebesaran Allah. Beberapa ketika kemudian, pesakit mula menunjukkan reaksi tidak senang dengan kehadiran saya dan beberapa kali menyuruh saya menghentikan rawatan. Saya tidak menghiraukan permintaannya kerana proses mengeluarkan penyakit melalui tarikan serban belum saya lakukan. Saya mengucapkan beberapa kalimat yang mengisyaratkan agar segala penyakit yang zahir atau yang batin mahupun akibat campurtangan jin (saka/bukan saka) segera keluar melalui kaedah menarik paksa penyakit terutama yang melibatkan gangguan jin. Nampaknya pesakit benar-benar marah dan tidak mahu memandang muka saya. Saya pasrah dan tidak berkecil hati.

Saya pulang ke rumah dan meletakkan ketentuan Allah yang bersifat Ar Rahman dan Ar Rahim. DIA yang menurunkan penyakit dan DIA yang menyembuhkan penyakit. Yang penting hambaNya wajib berikhtiar dan berdoa.  Pada pagi esoknya saya mendapat berita bahawa ayahnya telah kembali ke Rahmatullah. Innalillahhiwainnahiroji’un.

Sebenarnya saya ada beberapa kes seperti ini. Ada satu peristiwa, saya dipanggil oleh rakan sekerja saya untuk berikhtiar mengubati kakak iparnya yang sedang sakit.  Kakak iparnya itu sebenarnya telah lama sakit dan tidak disangkal, memang ada sedikit gangguan. Pada petang yang dijanjikan, saya dibawa oleh sahabat itu ke Hospital Temerloh (HOSAS Temerloh). Di wad itu kakak iparnya terlantar sakit dan agak kritikal. Dengan bertawakkal kepada Allah, rawatan ruqyah saya mulakan. Saya sudahi sesi rawatan dengan kaedah menarik penyakit dan gangguan jin melalui teknik tarik dengan kain. Apa yang pasti kita kena yakin dengan kaedah dan ilmu yang dipelajari. Selebihnya, kita serahkan ketentuannya kepada Allah. Keesokan harinya, saya diberitahu bahawa kakak ipar sahabat saya itu telah dipanggil mengadap Ilahi.


Apapun yang berlaku semuanya sudah tersurat  sejak azali lagi. Ajal maut seseorang  manusia itu adalah hak mutlak Allah. Jika sampai masa ajalnya, maka tidak akan tertangguh walau sesaat atau tercepat walau sesaat jua.


Sekian daripada saya..jumpa lagi.

Tuesday, 30 June 2015

MERAWAT GANGGUAN MISTERI

Assalamu'alaikum wwt.

Petang itu saya terpaksa pergi ke Kampung Paya Luas di Kuala Krau, Pahang. Hal ini disebabkan saya terpaksa menghadiri satu majlis bersama YB. Kuala Krau untuk menerima sumbangan wang surau sempena Ramadan. Saya pergi seorang diri sahaja kerana tiada siapa yang boleh menemani. Sudahlah tempatnya tidak pernah saya kunjungi hingga beberapa kali saya tersesat dan terpaksa meminta pertolongan penduduk setempat untuk menunjukkan arah.  Majlis tersebut berlangsung sehingga melewati waktu isyak.

Agak lewat saya sampai ke rumah dan sebenarnya isteri saya beberapa kali menelefon saya.  Isyarat panggilan tidak dapat diterima kerana di Kampung Paya Luas tiada liputan. Sesampai saja di rumah, isteri memberitahu bahawa ada sepasang suami isteri yang telah lama menunggu kepulangan saya bagi mendapatkan rawatan. Tidak sampai hati, saya membenarkan pasangan tersebut yang datang dari Jerantut untuk mendapatkan khidmat rawatan. Sebenarnya isterinya yang sakit dan kelihatan tidak bermaya.

Sesi rawatan dijalankan dengan bertanyakan beberapa soalan berkaitan simpton-simpton yang dialami.  Saya seakan diberi petunjuk bahawa ada gangguan yang dialaminya. Ayat-ayat ruqyah dialunkan sambil mengharapkan pertolongan Allah.  Siapalah saya yang mampu mengubati penyakit jika tiada dengan izin Allah? Pada kebiasaannya pesakit yang mengalami simpton gangguan akan menunjukkan gejala-gejala seperti panas, muntah dan sebagainya, namun pesakit ini tidak ketara reaksinya. Saya mengagak gangguan ini berpunca di rumah ibunya kerana dari penceritaannya bahawa setiap kali dia balik ke rumah ibunya, mesti badannya lemah dan sakit.

Saya menukar teknik ruqyah dengan melakukan teknik kembara dan rawat (TKR) untuk mengesan punca gangguan di rumah ibunya. Saya menutup matanya dengan serban yang sentiasa saya gunakan dan membaca beberapa potong ayat suci al Quran. Niat saya padukan bersama tumpuan pengharapan kepada Allah.  Saya membimbing pesakit untuk pergi ke rumah ibunya secara batin (vizual). Selang beberapa lama, pesakit itu terperanjat kerana hijab matanya terbuka dan nampak beberapa makhluk (jin) yang mengerikan di sekitar rumah ibunya. Pesakit ketakukan, namun saya menenangkannya sambil memberi kata-kata penguat semangat. Kali ini tidak boleh berlembut lagi. Pengajaran mesti diberikan kepada makhluk pengganggu tersebut. Saya minta pesakit memohon kepada Allah sambil memakrifatkan ditangannya ada sebilah pedang yang tajam. Setelah yakin, saya arahkan pesakit agar melibas makhluk gangguan itu dengan pedang ditangannya.  Satu persatu makhluk pengganggu itu dipancungnya.

Mungkin ini agaknya gambaran makhluk yang dilihat

Setelah sesi scanning di luar rumah, maka saya arahkan pula pesakit untuk berdiri di muka pintu rumahnya dan seterusnya meninjau di dalam rumah. Wah, nampaknya ada lagi beberapa makhluk dengan rupa yang mengerikan berada di dalam rumah tersebut! Apa lagi, tanpa membuang masa saya arahkan pesakit menggunakan pedang yang berada di tangannya untuk memancung lembaga hodoh tersebut. Dengan penuh kesungguhan, pesakit mematuhi arahan saya. Nampaknya pesakit agak keletihan kerana inilah pengalaman baru yang menakutkan yang telah ditempuhinya.

Penutup mata pesakit dibuka dan doa dibaca agar gambaran tersebut ditutup. Bimbang pula saya kalau-kalau gambaran yang dilihat  itu sentiasa terpambang di depan mata. Alhamdulillah, sesi rawatan ditamatkan sambil berharap kepada Allah agar gangguan misteri yang dialami oleh pesakit tidak berulang lagi.  Hanya Allah jua yang mengetahui segala-galanya. Wallahu’aklam.


Sekian... jumpa lagi`

Tuesday, 10 February 2015

RAWATAN MENGGUNAKAN DOA DAN AL-QURAN (RUQYAH SYARIYAH)



Selayang Pandang

RUQYAH SYARIYAH merupakan kumpulan ayat-ayat al-Quran dan hadis Rasulullah saw yang menjadi doa-doa perlindungan yang perlu dibaca dan diamalkan oleh setiap muslim ke atas dirinya sendiri, keluarga dan umat Islam sebagai perlindungan diri daripada sebarang bentuk kejahatan manusia dan jin, histeria dan kerasukan, sihir ataupun penyakit fizikal yang lain.

Ruqyah merupakan amalan yang dilakukan oleh Rasulullah, para sahabat dan salafus soleh bagi menjaga kesihatan fizikal dan jiwa. Terdapat banyak hadis sahih dan hasan yang melaporkan berkenaan ruqyah dan perkara yang berkaitan dengannya. Rasulullah pernah diruqyah oleh Malaikat Jibrail. Rasulullah sendiri pernah meruqyah sahabat beliau iaitu Saad bin Abi Waqas dan isterinya Hafsah binti Umar. Ada banyak lagi contoh amalan ruqyah ini dipraktikkan sehinggalah sekarang ini.

Sesungguhnya  rawatan yang menggunakan doa yang dan ayat-ayat suci al-Quran sebagai satu kaedah pengubatan untuk merawat penyakit ataupun mengatasi masalah spiritual bukan sesuatu yang mudah, yang dapat diterima oleh masyarakat biarpun kaedah ini telah diamalkan sejak zaman Rasulullah saw.  Sukar rasanya hendak menerima kenyataan bagaimana mungkin sakit boleh sembuh hanya dengan berdoa. 

Pengetahuan yang berkaitan dengan doa yang dikaitkan dengan usaha-usaha penyembuhan penyakit merupakan satu bidang khusus, yang terpisah dengan ilmu Fekah, Usuluddin, Ilmu Tafsir dan sebagainya, biarpun tidak dinafikan doa-doa yang dibaca untuk tujuan rawatan itu sebahagian daripadanya dipelajari oleh mereka yang mempelajari agama.  Kerana itu, mereka yang mempelajari agama tidak semestinya arif tentang konsep dan kaedah-kaedah doa yang digunakan dalam rawatan.  Begitulah sebaliknya, mereka yang mempelajari kaedah-kaedah rawatan yang menggunkan doa, tidak semestinya arif mengenai hukum-hukum fekah, Usuluddin dan sebagainya, kecuali mereka yang mempelajarinya secara khusus ilmu-ilmu tersebut. Kerana itu, sekiranya ada dikalangan mereka yang mempunyai latar belakang agama menafikan doa itu boleh digunakan sebagai satu usaha rawatan bukanlah sesuatu yang memeranjatkan.


Doa adalah Otak Ibadah

Pada manusia, otak adalah penggerak segala-galanya.  Otak yang dikaitkan dengan akal adalah faktor pembeza antara manusia dan binatang.  Tanpa doa, ibadah seseorang tidak ubah seperti manusia yang hidup tanpa otak. Allah menyuruh setiap hamba-hambaNya agar selalu berdoa.  Allah berjanji akan memperkenankan doa seseorang, sama ada diberi cepat ataupun lambat, di dunia ataupun di akhirat, bergantung kepada qada’ dan qadar Allah.  Semakin hampir seseorang hamba itu kepada Allah, maka semakin mudahlah doa yang dipohon itu diperkenankan. Dengan kata lain, untuk meraih kemakbulanm doa, seseorang itu perlu mempunyai sifat-sifat terpuji di sisi Allah, bukan mereka yang banyak melakukan maksiat. Orang-orang yang melakukan rawatan menggunkan doa perlu sentiasa terus menerus bertaqarub kepada Allah. Berdoalah dengan penuh harapan, khyusuk dan jiwa tenang. Manusia tidak berupaya meraih ketenangan jiwa kecuali dengan mengingati Allah.

Doa bukan jampi mantera atau serapah, biarpun hal ini sering dikelirukan oleh kebanyakan orang. Dalam keadaan tertentu, masyarakat mengharapkan agar orang yang melakukan rawatan menggunakan doa itu memastikan jenis dan punca penyakit yang dialami. Istilah yang popular ialah meminta ‘scan’ penyakit mereka. Kalau tidak kena gaya dan caranya, ‘scan’ ini menggunakan khidmat jin sebagai perantara. Saya tidak menafikan ada manusia yang diberi kelebihan oleh Allah untuk ‘scan’ penyakit atau digelar ‘kasyaf’.

Amalan berdoa adakalanya dimomok-momokkan dan diperli. Kononnya kaedah doa ini ketinggalan zaman.  Zaman sekarang sudah moden dan adanya kepakaran daripada mereka yang profesional untuk merawat penyakit. Betulkah begitu?

Keutamaan Membaca al-Quran

Sesungguhnya membaca al-Quran itu adalah salah satu usaha membina iman (al-Baqarah: 121). Al-Quran mengandungi keberkatan yang perlu difikiri (Sad:29). Kandungannya begitu kukuh, tersusun rapi dan jelas yang diturunkan dari Allah saw yang maha bijaksana lagi mengetahui (Hud:1). Al-Quran juga menjadi penawar dan rahmat bagi mereka yang beriman (al-Isra’:82)

Rasulullah saw ada bersabda menyatakan bahawa ibadah umatnya yang paling utama ialah membaca al-Quran. Pada hari kiamat nanti, al-Quran akan dapat memberi syafaat kepada orang yang membacanya.  Al-Quran memberi syafaat dan diterima syafaatnya, dan petunjuk yang diakui kebenarannya.  Barang siapa menjadikan al-Quran itu sebagai pemimpin, ia akan menuntun orang yang berkenaan masuk syurga. Sebaliknya, barang siapa menafikannya, al-Quran itu akan menghelanya ke neraka. Orang yang membaca al-Quran, mendirikan sembahyang dan membelanjakan sebahagian daripada rezeki yang diberi oleh Allah dengan berterangan atau secara sulit, serta mengharapkan perniagaan yang tidak pernah rugi akan diberi pahala, juga kurnia Allah.  sesungguhnya Allah maha pengampun lagi mengasihi.

Kesimpulan

Tidak syak lagi bahawa ikhtiar pengubatan melalui ruqyah syariyah merupakan salah satu ikhtiar untuk penyembuhan daripada penyakit rohani dan jasmani. Pembacaannya mendapat pahala dan menjadi santapan rohani kepada jiwa. Malah, amalan ruqyah syariyah merupakan benteng ampuh untuk melawan ilmu hitam, sihir, guna-guna, iri hati dan sebagainya yang bersifat mistik. Jangan kita ingat bahawa pada zaman moden ini amalan mistik yang jahat sudah tidak diamalkan..anda silap. Hal ini kerana selagi manusia hidup bertopeng kepada nafsu dan hasutan syaitan, maka amalan mistik dan ilmu hitam yang bersekongkol dengan jin semakin subur. Jika terkena kepada diri sendiri barulah anda yakin..

Nasihat saya, marilah kita belajar kaedah pengubatan Islam berteraskan ruqyah syariyah ini. Janganlah mengharapkan ada orang lain yang boleh merawat diri kita. Rawat diri sendiri dan rawatlah  keluarga sendiri dahulu. Jangan berharap sangat dengan orang lain jika kita sendiri mampu mempelajari ruqyah syariyah.

Kasihan dan simpati

Keberkesanan amalan ruqyah ini bukanlah boleh dicapai dalam masa yang singkat. Istiqamah itu yang penting. Amalkan doa-doa dan ayat-ayat ruqyah yang dipelajari secara ansur maju. Buat sedikit-sedikit dahulu, kemudian barulah ditambah mengikut kesesuaian masa dan tenaga. Yang penting ISTIQAMAH. Bila wirid amalan ini dibuat secara istiqamah, maka akan lahirlah pertolongan daripada Allah. Wirid amalan tersebut menjadi NUR yang bertindak mengikut niat kita...cubalah.

Sunday, 25 January 2015

SEDIKIT PETUA DAN AMALAN UNTUK MENGELAK GANGGUAN JIN, SYAITAN DAN SIHIR



Saudara pembaca yang dihormati,

Hidup di dunia ini sebenarnya kita berkongsi alam dengan makhluk-makhluk Allah yang tidak kelihatan dek mata kasar. Justeru, kadang kala ada antara perlakuan kita yang boleh menyebabkan kemudaratan atau kecederaan kepada makhluk-makhluk tersebut. Jika ini berlaku, tidak mustahil makhluk-makhluk halus ini (jin / syaitan) akan bertindak balas.

Maka sejajar dengan hakikat tersebut, kita perlulah sentiasa menjaga adab dan berhati-hati dengan setiap tindak tanduk dan perlakuan kita. Dalam tulisan kali ini saya berpesan kepada diri sendiri dan kepada para pembaca agar mengamalkan petua-petua berikut untuk mengelakkan dari gangguan jin, syaitan dan sihir. Insya Allah..

Petua Berguna

  •  Sentiasa berzikir kepada Allah.
  • Apabila menuang air panas, sebutlah nama Allah atau membaca “Isti’azah” atau membaca “Basmalah”. Dua lafaz ini adalah amat penting dalam kehidupan setiap Muslim lelaki atau wanita. Ia hendaklah diamalkan sepanjang masa walaupun wanita itu dalam keadaan uzur syarie (period). 
  • Jangan menuang air panas dalam tandas kerana tandas adalah tempat jin syaitan. Begitu juga ke dalam lubang. 
  • Apabila masuk ke bilik gelap, sebutlah “Basmalah”. 
  • Apabila membaling sesuatu yang berat ke bumi, sebutlah “Basmalah”. 
  • Apabila terjun dari tempat tinggi, seubutlah “Basmalah”. 
  • Jangan kencing ke dalam lubang, kerana ia tempat tinggal jin 
  • Jangan tidur seorang diri. Jika terpaksa tidur seorang diri, maka hendaklah berwuduk dan membaca zikir tidur. 
  • Jangan menyakiti anjing atau kucing. 
  • Jangan membunuh ular yang berada di rumah. Hendaklah diberi amaran selama tiga hari. 
  • Jangan berjalan seorang diri di padang pasir atau hutan belantara. 
  • Mengamal bacaan surah-surah pilihan seperti surah al-Ikhlas, surah al-Falaq, suran al-Nas dan ayat Kursi. 
  • Hidupkan suasana al_quran di dalam rumah. Menyebut zikir (لا إله إلا الله) seratus kali setiap hari. Dalam hadis diceritakan bahawa sesiapa yang membaca seratus kali: “Tiada tuhan selain Allah. Allah yang esa tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan segala pujian. Dan Dia berkuasa atas tiap-tiap sesuatu”. maka antara fadilatnya ialah dipelihara daripaa syaitan pada hari itu. (Hadis Riwayat Bukhari). 
  • Sentiasa membaca ayat-ayat yang mengandungi makna bagi membatalkan sihir seperti surah al-A’raf (118 – 119) dan surah Taha (69). 
  • Makan ubat tertentu seperti tamar (kurma). Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud: “Sesiapa yang makan setiap pagi buah tamar ‘Ajwah maka tidak akan memudaratkannya oleh racun dan sihir pada hari itu hingga malam hari” (Mafhum hadis riwayat Bukhari). 
  • Sentiasa membenteng diri dengan amalan tiga Qul. Aishah r.a menceritakan bahawa Nabi s.a.w apabila mengadu sakit, baginda s.a.w akan membaca ke atas dirinya surah al-Falaq dan surah al-Nas kemudian membuskannya. (Mafhum hadis riwayat Muslim) 

Monday, 12 January 2015

NASIHAT BERGUNA SEBAGAI PERAWAT ISLAM



Assalamu’alaikum wwt.

Selayang Pandang

Menceburi diri dalam rawatan Islam berasaskan Ruqyah Syariah merupakan satu amalan fardhu kifayah. Hendaklah ada di sesuatu tempat itu orang yang berkebolehan dalam rawatan Islam ini. Tugas sebagai perawat Islam bukanlah semudah seperti yang disangka. Ada banyak halangan dan rintangan yang menanti. Sebab itulah tidak ramai yang berminat untuk menjadi perawat Islam. Kalau ada yang belajar pun sekadar untuk keperluan diri sendiri sahaja. Pada pengamatan saya, bidang rawatan Islam ini serasi bagi yang berbakat sahaja.

Tugas sebagai perawat Islam ada mempunyai prinsip dan garis panduan tertentu. Biasanya Tuan Guru akan memberikan nasihat dan tunjuk ajar kepada anak muridnya. Berikut merupakan antara beberapa nasihat dan panduan yang telah diberikan oleh Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din kepada perawat-perawat Islam Darussyifa’. Harap dapatlah kiranya pesanan ini dipraktikkan oleh semua perawat Islam tidak kira dari mana mereka belajar. Mudah-mudahan usaha yang murni ini mendapat pertolongan dan keredhaan Allah Taala jua. Amin...

Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din

Pra Syarat Sebagai Perawat
(Pesanan ini disampaikan oleh Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din pada 7-March-2005)

Sekurang-kurangnya ada EMPAT pra syarat yang diperlukan untuk menjadi perawat iaitu:

Pertama: Hendaklah memiliki 6 sifat seperti yang disebut dalam Syair Imam Shafie, antaranya;

a. Kecerdikan

Boleh memahami ilmu yang dipelajari dan  boleh menghafal doa-doa. Dalam erti kata yang lain,bukanlah seorang yang benak.

b. Sensitiviti kepada Ilmu
Suka dan berminat mempelajari ilmu dan boleh memelihara (menyimpan) ilmu dan menjaga amanah ilmu dengan baik.

c. Mempunyai Pendapatan
Mempunyai wang, harta dan bukan orang yang miskin. Maksudnya ada keupayaan untuk membayar yuran pengajian yang ditetapkan.

d. Mempunyai kesungguhan
Seseorang itu perlu bersungguh-sunguh dan berterusan dalam belajar ilmu pengubatan. Maksudnya bukanlah bersikap sambil lewa sahaja.

e. Rakan seperguruan adalah saudara kita
Jangan ada cemburu-mencemburui, benci membenci sebaliknya tanamkanlah sifat hormat-menghormati dan kasih sayang.

f. Memerlukan masa
Seseorang itu hendaklah sentiasa bersabar dalam menuntut ilmu dan berubat kerana memerlukan masa penantian yang panjang.

Kedua : Hendaklah memberhentikan segala bentuk amalan pengubatan yang bercanggah dengan syariat Islam seperti penggunaaan tangkal (walaupun tangkal itu menggunakan ayat-ayat al-Quran), ilmu pengasih, ilmu penunduk dan seumpamanya.

Ketiga :  Jangan melibatkan diri dengan Ilmu Tariqat atau kebatinan yang ada keraguan terhadapnya seperti Ahmadiah, Martabat-7, Qadiani dan seumpamanya. Kalau dah sertai hendaklah ditinggalkan dengan segera.

Keempat : Hendaklan meletakkan diri kita mampu dan boleh untuk berhadapan dengan segala bentuk ujian dan cabaran.

Syarat-syarat Utama Menjadi Perawat yang Baik
(Pesanan ini disampaikan oleh Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din pada 7-March-2005)

Antara syarat-sayarat utama untuk menjadi perawat yang baik ialah;

1. Iltizam dengan Ilmu Pengubatan yang dipelajari – iaitu dengan sentiasa beramal dan berdamping dengannya setiap hari.

2. Mempraktikkan ilmu pengubatan yang telah dipelajari, selalu memberikan khidmat sukarela di klinik-klinik darussyifa’ dengan memberi rawatan kepada pesakit yang memerlukan bantuan.

3. Jangan campur adukkan ilmu yang diharuskan dengan ilmu yang dilarang iaitu jangan berbohong atau menyebutkan perkara-perkara yang tidak betul ketika merawat umpamanya mengatakan penyakit itu adalah disebabkan sihir atau perbuatan khianat oleh orang tertentu.

4. Ada keyakinan pada diri sendiri dan ikhlas bahawa ilmu yang disampaikan oleh guru adalah benar dan tidak meyalahi syarak.

5. Tidak boleh melangkah larangan atau etika yang telah ditetapkan oleh Darussyifa’ contohnya tidak boleh menetapkan bayaran kepada pesakit.

6. Hendaklah sentiasa berdisiplin dalam semua hal seperti dalam pengubatan, kehidupan, beribadat, berzikir dan seumpamanya.

7. Bersungguh-sungguh dalam mengubat, berubat dan mencari kesembuhan.

10 Perinsip Asas Rawatan Islam

Secara amnya ada 10 prinsip asas rawatan Islam iaitu;

1. Ada penyakit , ada ubat.

2. Allah yang menjadikan penyakit , Dialah yang menjadikan ubatnya.

3. Kesembuhan bukan milik sesiapa, hanya milik Allah Ta’ala.

4. Manusia boleh berusaha, insya’ Allah kalau kena dengan ubatnya, Allah Ta’ala akan sembuhkan.

5. Al-Quran adalah panduan dan penghubung kepada kesembuhan penyakit.

6. Doa’-doa’ dan bacaan-bacaan adalah ikhtiar yang menjadi sebab untuk sembuh penyakit.

7. Rawatan dengan bacaan ataupun doa’, telah diijmakkan harus oleh para ulama’, malah digalakkan dengan tiga syarat;

a. Dengan membaca Al-Quran (dengan bacaan yang betul).
b. Dengan bacaan-bacaan (selain daripada Al-Quran) yang diketahui maknanya.
c. Dengan mengiktikadkan bahawa Allah ta’ala sahaja yang akan menyembuhkan.

8. Bahan ubat hendaklah daripada bahan yang halal dan harus (jangan menggunakan bahan-bahan yang haram seperti benda yang najis, tangkal dan seumpamanya)

9. Tidak boleh berputus asa dalam berikhtiar untuk mencari ubat dan kesembuhan.

10. Keyakinan kepada diri sendiri, ubat yang dibuat, doa yang dibaca dan ikhtiar yang betul, pasti Allah Ta’ala akan menyembuhkan.

Pengijazahan

Ini adalah intipati daripada ucapan Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din pada majlis Pengijazahan Pelajar Pengubatan Islam Darussyifa' kumpulan ke-17.

Pertama :  
Kita semua manusia biasa yang serba kekurangan, kesempurnaan hanya milik Allah SWT, Tuan Guru mempunyai kekurangan begitu juga anak murid mempunyai kekurangan masing-masing. Justeru itu sebagai rakan seperguruan hendaklah saling tampung menampung kelemahan dan kekurangan rakan seperguruan yang lain. Kelemahan rakan jangan sekali-kali dibongkar atau dibesar-besarkan. Kalau rakan tersilap memberi ubat atau rawatan hendaklah kita cuba menutup kesilapan itu dihadapan pesakit dengan cara yang hikmah, jangan sampai mengaibkan rakan.

Kedua :
Belajar ilmu pengubatan perlu mendapatkan ijazah dari guru kerana itu adalah warisan yang diterima oleh Tuan Guru daripada semua gurunya termasuk daripada ayahandanya sendiri. Sebagai mengambil contoh Imam As-Shafie juga ketika berguru dengan Imam Waqi' mendapatkan ijazah daripada gurunya setelah tamat belajar. Ketika Imam As-Shafie belajar dengan Imam Malik, dia tidak dibenarkan memberi fatwa oleh Imam Malik sehingga ia diijazahkan. Justeru itu kesimpulannya tidak cukuplah belajar ilmu pengubatan hanya dengan membaca buku sahaja.

Sumber: