Wednesday, 1 July 2015

SAMPAI AJALNYA

Pada bulan lepas, saya telah dihubungi oleh seorang sahabat saya di Temerloh.  Sebenarnya sahabat saya ini mengesyorkan agar saya membantu salah seorang kenalannya. Kenalannya itu mengajar di SMA Al Khairiah, Temerloh. Saya bersetuju membantunya dan menunggu panggilan telefon daripadanya.

Selang beberapa lama kenalan sahabat saya menelefon saya. Secara ringkas dia menyatakan bahawa ayahnya yang berada di Felda Jengka 8 sedang sakit. Sakit yang dideritai oleh ayahnya sudah agak lama dan dia begitu mengharapkan agar saya dapat meringankan sedikit sakit bapanya itu.  Saya terdorong untuk membantunya dan menetapkan hari untuk sesi rawatan (ruqyah).

Pada hari yang dijanjikan, dia membawa saya ke rumah orang tuanya di Felda Jengka 8. Sesampainya saya di rumahnya saya melihat keadaan ayahnya yang terbaring uzur. Kasihan saya melihat penderitaan orang tua itu. Badannya kurus kering dan muka yang cengkung. Saya meminta izin merawatnya.. pesakit hanya menggangguk lemah.

Saya mulakan rawatan dengan selawat atas Nabi dan ucapan syahadah memohon Allah membantu usaha saya yang kerdil ini. Tangan kanan saya letakkan di kepala pesakit dan mula membaca ayat-ayat ruqyah Nabawiyyah. Semakin lama hati saya semakin syahdu mengenang kebesaran Allah. Beberapa ketika kemudian, pesakit mula menunjukkan reaksi tidak senang dengan kehadiran saya dan beberapa kali menyuruh saya menghentikan rawatan. Saya tidak menghiraukan permintaannya kerana proses mengeluarkan penyakit melalui tarikan serban belum saya lakukan. Saya mengucapkan beberapa kalimat yang mengisyaratkan agar segala penyakit yang zahir atau yang batin mahupun akibat campurtangan jin (saka/bukan saka) segera keluar melalui kaedah menarik paksa penyakit terutama yang melibatkan gangguan jin. Nampaknya pesakit benar-benar marah dan tidak mahu memandang muka saya. Saya pasrah dan tidak berkecil hati.

Saya pulang ke rumah dan meletakkan ketentuan Allah yang bersifat Ar Rahman dan Ar Rahim. DIA yang menurunkan penyakit dan DIA yang menyembuhkan penyakit. Yang penting hambaNya wajib berikhtiar dan berdoa.  Pada pagi esoknya saya mendapat berita bahawa ayahnya telah kembali ke Rahmatullah. Innalillahhiwainnahiroji’un.

Sebenarnya saya ada beberapa kes seperti ini. Ada satu peristiwa, saya dipanggil oleh rakan sekerja saya untuk berikhtiar mengubati kakak iparnya yang sedang sakit.  Kakak iparnya itu sebenarnya telah lama sakit dan tidak disangkal, memang ada sedikit gangguan. Pada petang yang dijanjikan, saya dibawa oleh sahabat itu ke Hospital Temerloh (HOSAS Temerloh). Di wad itu kakak iparnya terlantar sakit dan agak kritikal. Dengan bertawakkal kepada Allah, rawatan ruqyah saya mulakan. Saya sudahi sesi rawatan dengan kaedah menarik penyakit dan gangguan jin melalui teknik tarik dengan kain. Apa yang pasti kita kena yakin dengan kaedah dan ilmu yang dipelajari. Selebihnya, kita serahkan ketentuannya kepada Allah. Keesokan harinya, saya diberitahu bahawa kakak ipar sahabat saya itu telah dipanggil mengadap Ilahi.


Apapun yang berlaku semuanya sudah tersurat  sejak azali lagi. Ajal maut seseorang  manusia itu adalah hak mutlak Allah. Jika sampai masa ajalnya, maka tidak akan tertangguh walau sesaat atau tercepat walau sesaat jua.


Sekian daripada saya..jumpa lagi.
Post a Comment