Thursday, 12 December 2013

ZIKIR ALLAH



Salam sejahtera buat pengunjung blog yang saya kasihi..

Tulisan kali ini ialah berkaitan dengan amalan yang paling disukai oleh Alah iaitu sentiasa berzikir kepada-Nya. Zikir bermaksud Ingat kepada Allah. Zikir adalah merupakan amalan yang paling utama sebagaimana tersebut dalam sebuah hadis Nabi yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi dari Muaz, maksudnya;

“Amalan yang paling dikasihi Allah ialah anda mati, sedangkan lidah anda
sentiasa lembut dengan Zikrullah.”

Hadis ini menggalakkan kita sentiasa berzikir mengingati dan menyebut nama Allah terutama dalam bentuk ucapan-ucapan takbir, tasbih, tahlil dan tahmid. Seseorang yang benar-benar cintakan Allah dan bertakwa kepada-Nya akan mengingati Allah pada setiap waktu dengan penuh rasa khusyuk sampai ia menghembuskan nafasnya yang terakhir (mati).


Konsep zikrullah

Sebenarnya konsep zikrullah amatlah luas sekali. Mengikut pengertian umumnya ialah mengingati dan menyebut Allah dan ini boleh dicapai dengan berbagai-bagai cara.

Pertama : Zikir perseorangan iaitu sama ada dilakukan dalam hati atau dengan pengucapan lisan yang dapat didengar atau tidak dapat didengar.

Kedua : Zikir kelompok yang dilakukan dalam bentuk majlis berzikir, majlis kuliah dan syarahan-syarahan agama, majlis-majlis zikir muzakarah dan sebagainya.

Ketiga : Pembacaan doa-doa, wirid-wirid, pembacaan al-Quran dan tafsirnya, pembacaan kitab-kitab hadis dan apa-apa sahaja kitab yang boleh menebalkan keimanan dan meneroka rahsia-rahsia ilmu Allah.

Sedangkan zikrullah dengan pengertian yang khusus ialah mengingati Allah dengan zikir-zikir tertentu. Ketinggian nilai amalan zikir ialah kerana zikir merupakan anak kunci kepada kesedaran ubudiah, kesedaran kepada tugas-tugas peribadi terhadap Allah, terhadap ajaran-ajaranNya, terhadap undang-undangN, dan yang lebih umum, terhadap sistem hidup yang diatur oleh-Nya. Di samping itu, zikir juga merupakan makanan jiwa/roh yang paling berzat yang dapat memberi kesegaran, ketenangan, kesabaran, ketabahan, kerelaan dan sebagainya menuju ke jalan Allah. Di sisi lain, zikir juga dapat membasmi kuman-kuman takbur, hasad dengki, dendam kesumat dan seluruh perasaan negatif yang merosakkan jiwa manusia malah melawan gangguan jin dan sihir.

Oleh hal yang demikian, terdapat banyak saranan yang mengajak kita agar sentiasa berzikir kepada Allah. Antaranya;


Firman Allah di dalam Al-Quran:
“Sebutlah nama Tuhanmu pagi dan petang.” (Al- Insan:52)

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu dilalaikan oleh urusan harta benda dan anak-anak kamu dari mengingati Allah” (Al-Munafiqun:9)

 “Tidakkah dengan menyebut Allahi itu menjadikan hati tenang dan tenteram.” (Al-Ra’d:28)

Hadis Nabi:

“Perbandingan di antara orang yang mengingati Tuhannya dengan orang yang tidak mengingati Tuhannya samalah dengan perbandingan di antara seorang yang hidup dengan seorang yang mati.” (riwayat oleh al-Bukhari dan Muslim)

Perbandingan yang disebut oleh Baginda Nabi Muhammad s.a.w tersebut amat tepat dan tajam sekali dengan mengatakan bahawa manusia yang lupa akan Tuhannya adalah sama dengan orang-orang yang mati walaupun mereka pada lahirnya hidup. Apalah gunanya hidup seperti ini.....fikirkanlah.

Sekian, nantikan sambungannya dengan tajuk “Empat Zikir Agung”

Rujukan:
Pedoman  Hidup dari Hadith-hadith Rasulullah S.A.W. Dikumpul oleh As-Sayyid Ahmad Al-Hasyimi dan Al-Imam An-Nawawi. Di ulas oleh Hj. Yusoff Zaky Hj. Yacob. (1989)
Post a Comment