Sunday, 4 May 2014

FENOMENA MUNTAH SEWAKTU PESAKIT DIRUQYAH



Assalamu’alaikum wwt.

Berjumpa lagi dalam ruangan Blog Rawatan Islam Ansari Jengka ini. Harapan saya, agar kita semua dilimpahi rahmat dan berkah daripada Ilahi dalam bulan Rejab yang mulia ini.

Dalam  tulisan pada ini kali, saya ingin berkongsi tentang fenomena muntah sewaktu pesakit diruqyah oleh perawat Islam. Pernahkah saudara melihat pesakit yang biasanya mengalami gangguan jin atau sihir yang muntah tanpa dapat ditahan-tahan? Atau adakah saudara pembaca sendiri pernah mengalami sendiri kejadian muntah ini?

Gambar hiasan: Pesakit muntah sewaktu diruqyah

Saya sendiri pernah berhadapan dengan situasi pesakit yang muntah sewaktu diruqyah. Justeru, ketika meruqyah pesakit yang biasanya disebabkan oleh gangguan jin atau sihir, saya akan menyediakan plastik yang akan digunakan oleh pesakit untuk menadah muntah. Hal ini kerana, jika pesakit berasa hendak muntah maka janganlah ditahan...biarkan sahaja.

Secara jujurnya, saya sendiri tidak berapa pasti mengapa pesakit muntah sewaktu diruqyah. Bukan semua pesakit akan muntah apabila diruqyah. Ini bergantung kepada berat atau ringannya penyakit yang dideritai. Saya berusaha menyingkap fenomena terjadinya muntah sewaktu diruqyah.

Ruqyah Mempunyai  Energy atau Tenaga

Ruqyah syari’ah yang terdiri daripada bacaan ayat-ayat suci Al-Quran dan doa-doa Nabi Muhammad saw merupakan mukjizat terulung yang hebat. Ayat-ayat suci al-Quran pada hakikatnya ialah NUR atau CAHAYA. Nur itu sendiri mempunyai energy yang hebat kerana bersumber dari alam yang tinggi.

NUR bermaksud cahaya yang menerangi kegelapan. Al-Quran disifatkan sebagai nur (cahaya) kerana ia memberikan cahaya keimanan kepada orang yang berada di dalam kegelapan serta kekufuran. Selain itu, al-Quran juga menjadi cahaya yang menerangi jiwa orang yang selalu membacanya dan menghayati isi kandungannya. Firman Allah:

“Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu: Bukti dari Tuhan kamu, dan Kami pula telah menurunkan kepada kamu (Al-Quran sebagai) Nur (cahaya) Yang menerangi (segala apa jua Yang membawa kejayaan di dunia ini dan kebahagiaan Yang kekal di akhirat kelak)”. (surah an-Nisaa' 4:174)

Pengertian Energy Ruqyah adalah kemampuan melakukan usaha (penyembuhan, pembentengan, perlawanan dari  penyakit fisik, psikis, gangguan jin, serangan sihir dan segala mara bahaya) hingga menghasilkan daya kerja, kekuatan atau tenaga yang bersumber dari Al-Qur’an dan doa yang disyari’ahkan. Maka dapat disimpulkan bahawa Energi Ruqyah berasal dari keberkahan dan mukjizat bacaan ayat Suci Al-Qur’an dan Doa-doa Nabi Muhammad.

Nur yang terpancar daripada daripada ruqyah syari’ah ketika perawat meruqyah pesakit secara hakikatnya akan merawat penyakit yang dideritai oleh pesakit. Energy nur ini akan mampu meneutralkan segala bentuk energy negatif, makhluk jin /syaitan, racun (toksin) di dalam tubuh seseorang dengan menggunakan energy ruqyah.

Energy Nur hasil daripada bacaan ruqyah syari’ah merupakan suatu pencegahan dengan cara membuang semua bentuk energy negatif yang menyerang tubuh badan. Energy negatif ini terdiri daripada racun-racun (toksin), timbunan sampah sisa-sisa hasil metabolisme yang merupakan racun bagi tubuh. Racun ini berkumpul dalam tubuh pesakit selama bertahun-tahun. Racun yang berkumpul dalam tubuh ini akan menyebabkan sel-sel di dalam  menjadi rosak dan secara bertahap menurunkan kekebalan tubuh, yang dapat menjadi suatu penyakit.

Secara umum, tujuan ruqyah syari’ah antara lain adalah untuk membersihkan energy negatif. Hal ini kerana energy negatif seperti toksin  akan membahayakan dan merosakkan sel-sel organ tubuh. Selain itu ruqyah syariah dapat mengembalikan semula fungsi dan keseimbangan organ-organ tubuh dan sistem-sistemnya secara berkesan. Tambahan pula, energy ruqyah dapat memberi kesempatan organ tubuh berisitrahat terutama hati dan sistem pencernaan, menambah energi bagi tubuh untuk melakukan proses metabolisme, dan untuk memperbaiki setiap kerosakan yang terjadi. Tambahan pula,  energy ruqyah  berupaya memperbaiki sirkulasi peredaran darah dan metabolisme, memperbaiki sel-sel yang rosak dan menjaga keseimbangannya. membangun sistem kekebalan tubuh, memperbaiki kualiti tidur malah  mengubah diri dari kurang sehat menjadi sehat.

Proses Terjadinya Muntah Ketika Diruqyah

Muntah adalah aktiviti mengeluarkan isi perut melalui mulut yang disebabkan oleh gangguan dari saluran pencernaan. Mual dan muntah disebabkan oleh pengaktifan pusat muntah di otak. Muntah merupakan cara dramatis tubuh untuk mengeluarkan zat yang merugikan. Muntah dapat disebabkan karena makan atau menelan zat beracun atau makanan yang sudah rosak dan tercemar (jangkitan kuman). Kemampuan untuk muntah dapat mempermudah pengeluaran toksin dari perut.

Ada pesakit yang muntah saat baru dimulai bacaan ruqyah...Ada yang muntah setelah dibacakan beberapa ayat-ayat ruqyah...Ada yang muntah setelah selesai proses ruqyah. Bahkan ada yang muntah dalam perjalanan pulang ke rumah atau setelah sampai di rumahnya.....

Biasanya pesakit kebanyakan selalu muntah ketika peruqyah menyentuh ubun-ubun, perut, dada sambil membacakan ayat-ayat ruqyah atau juga pada saat meminum air yang sudah diruqyah. Ada pesakit yang muntah seketika itu juga dan ada juga pesakit yang muntah apabila meminum air ruqyah di rumah.

Dapatlah dikatakan bahawa pesakit yang muntah adalah kerana diakibatkan oleh dorongan yang kuat dari energi ruqyah yang terpancar ketika peruqyah membacakan ayat-ayat ruqyah. Ketika memegang salah satu bahagian tubuh yang sakit, maka tangan peruqyah secara langsung memprogram energinya menuju pusat sakit pesakit dan energi ruqyah yang terpancar mendorong penyakit untuk segera keluar melalui mulut.

Ada banyak sekali kejadian penyakit diakibatkan dari adanya zat-zat yang meyerang tubuh badan. Pada penyakit akibat sihir, sebahagian besar pesakit selalu akan mengalami muntah ketika diruqyah, sebab serangan sihir selalu membawa zat-zat beracun. Pernah pesakit muntah hijau dan hitam pekat malah lebih teruk akan keluar bersama muntah tersebut bahan-bahan berbahaya seperti paku, besi dan sebagainya. Saya berpendapat muntah yang keluar ini membawa bersama benda-benda asing seperti kuman atau virus penyakit, termasuk didalamnya makhluk-makhluk halus pengganggu  (jin/syaitan).

Dengan melakukan terapi ruqyah sebahagian besar penyakit akan berkumpul di perut karena "ditekan" secara outomatik oleh pancaran energi ruqyah akan ditolak oleh energi ruqyah hingga dikeluarkan lewat mekanisme muntahan. Apa yang menakjubkan, kesembuhan penyakit akan segera berkesan dengan keluarnya penyakit melalui muntah walaupun ada juga yang keluar lewat buang air besar dan kecil, atau keluar dari liang-liang roma  tubuh.

Kesimpulan

Yakinlah bahawa hal yang sedemikian adalah bukti nyata mukjizat al-Quran dan pertolongan yang cepat daripada Allah swt. Bagaimana kita dapat memikirkan dengan akal bahawa hanya dengan memegang salah satu bahagian tubuh atau lebih berkesan lagi jika bacaan tersebut diikuti tepukan maka secara outomatik penyakit akan berkumpul dan keluar dari mulut dengan membawa semua energi negatif, kotoran penyakit, kuman/virus, makhluk-makhluk halus yang jahat keluar dari tubuh pesakit.

Saya sarankan jika dalam terapi ruqyah pesakit terasa mahu muntah janganlah ditahan dan biarkan semua penyakit keluar dari mulut pesakit, begitu juga jika pada saat meminum air yang sudah diruqyah terasa mau muntah janganlah ditahan namun dikeluarkan muntahan tersebut......

Sekian untuk perkongsian pada kali ini. Jumpa lagi..
Post a Comment