Monday, 26 May 2014

USIA 40 TAHUN : (Peringatan khas dari Al-Quran)



Assalamu’alaikum wwt.
Saudara pembaca yang dikasihi sekalian...

Dalam mengharungi detik kehidupan ini,  seakan tidak sedar rasanya bahawa usiaku kini menjangkau dan melewati  40 tahun. Ya....kini aku berusia 48 tahun.  Terasa begitu cepat waktu berlalu dan rasanya banyak kekurangan dalam bekal menuju alam abadi.

Adakah anda sekarang berusia 40 tahun? Ada ungkapan dalam bahasa Inggeris yang menyatakan bahawa kehidupan bermula pada usia 40 tahun. Benarkah demikian ? Dalam ajaran Islam sememangnya ada ungkapan usia 40 tahun ini. Dalam surah al-Ahqaf ayat 15 Allah SWT berfirman yang bermaksud :


Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah ia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah ia dengan berkata:
"Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)". (QS. Al-Ahqaf: 15)


Pengajaran dan Intisari Ayat Ini :

Ketika berganjak usia 40 tahun, sudah tentu ibu bapa kita telah menganjak usia tua dalam lingkungan 60-80 tahun atau mungkin lebih. Ayat ini mengingatkan kita untuk bermuhasabah diri apakah bakti kita kepada mereka ketika mana mereka telah membesarkan kita dan sekarang kita berada pada umur 40 tahun.

Ketika berganjak usia 40 tahun, ayat ini menuntut kita berdoa yang intisari doa itu sarat dengan persiapan untuk kita menghadapi saat kematian.

Intisari doa pertama :
Berdoalah supaya kita menjadi hamba Allah yang bersyukur.  Mana tidaknya, cuba bandingkan kita dahulu dengan kita sekarang, dulu tiada kereta dan rumah, sekarang sudah ada, dulu tiada anak isteri, sekarang sudah memilikinya.

Intisari doa kedua :
Bermohon supaya sentiasa hidup dalam amal yang soleh, mana tidaknya umur 40 semakin menghampiri kematian. Biarlah mati dalam husnul khatimah atau dengan amalan soleh yang memberatkan mizan sebelah kanan. Biarlah kita dilapang untuk membuat amal soleh dan tidak disibukkan dengan hal yang sia-sia dan tidak menyumbang ke arah menambah pahala.

Intisari doa ketiga :
Bermohon supaya kehidupan kita tetap berada dalam kebaikan dan seterusnya mengharapkan agar anak dan cucu kita menjadi anak dan cucu yang soleh yang mendoakan
kita di alam barzakh nanti.

Intisari doa keempat :
Menuntut kita supaya bertaubat dengan dosa-dosa lampau dan kembali merencana agenda kehidupan umur 40 tahun yang menceriakan masa depan di alam akhirat. Hidup dekat dengan jamaah. Hidup dengan ulang-alik ke masjid, tidak melupakan kewajipan fardhu ain dan fardhu kifayah.


Renungan Bersama:

Saya percaya bahawa ramai diantara kita yang kini berusia 40 tahun tetapi tidak pernah berdoa akan doa khusus ini.  Saya dahulu pun begitu juga, tidak berjumpa dengan doa tersebut mungkin kerana kesibukan dengan urusan duniawi atau tidak bertanya kepada guru. Oleh itu, melalui tulisan ini saya mengajak kepada para pembaca yang berusia 40 tahun dan ke atas, agar memohon kepada Allah dengan doa ini. Mudah-mudahan kita semua termasuk ke dalam golongan hamba-hamba yang diredhai oleh Allah.

Amatilah dan selitkanlah doa ini setelah selesai solat...






  "Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)". (QS. Al-Ahqaf: 15)



Sekian coretan daripada hamba yang fakir ini...
Post a Comment