Thursday, 20 March 2014

CARA TUKANG SIHIR MENDATANGI JIN DAN SYAITAN (2)




Sambungan daripada tulisan terdahulu....

Kedua : Melalui Kaedah Penyembelihan

Melalui kaedah ini tukang sihir akan mendatangkan binatang berupa seekor burung, ayam, kambing atau sebagainya dengan sifat-sifat tertentu yang bersesuaian dengan kehendak dan permintaan jin.  Biasanya warna yang disyaratkan ialah warna hitam kerana jin selalunnya menggemari warna hitam.  Tukang sihir kemudiannya akan menyembelih binatang tersebut tanpa menyebut nama Allah lalu kemudian melemparkannya ke tempat runtuhan bangunan dan perkuburan lama atau ke tempat-tempat kosong dan sunyi.  Ketika melemparinya juga, ia tidak menyebut nama Allah. Seelpas itu, tukang sihir akan kembali ke rumahnya lalu mengucapkan jampi serapah syirik dan memerintahkan jin tersebut supaya melaksanakan segala perintah yang diingininya.

Mungkin ayam hitam ini yang diperlukan oleh tukang sihir

Pengajaran:
1.      Penyembelihan binatang untuk jin dan syaitan adalah perbuatan syirik dan haram di sisi Islam.  Penyembelihan sepatutunya hanya kerana Allah sebagaimana sabda Rasulullah “Allah melaknat orang yang menyembelih binatang untuk selain daripada Allah”.

2.      Jampi serapah yang mempunyai lafaz syirik iaitu lafaz untuk mendatangkan jin adalah perbuatan syirik yang jelas menduakan Allah. Na’uzubillah..



Ketiga : Melalui Penulisan dan Pembacaan  Al-Quran secara songsang

Kaedah ini merupakan  antara perbuatan dan perilaku yang jelas menghina wahyu Allah iaitu tukang sihir menulis ayat-ayat al-Quran dengan huruf yang terpisah-pisah secara songsang iaitu dari belakang ke hadapan atau secara terbalik. Tulisan ini dilakukan dengan tangan kiri dan kemudian tukang sihir tersebut mengucapkan jampi serapah syirik untuk menyeru jin syaitan melaksanakan hajat yang diinginkan.

Ada juga tukang sihir mengucapkan ayat-ayat al-Quran secara songsang seperti membaca surah Al-Fatehah atau Surah Al-Ikhlas dari hujung sampai ke permulaan. Kononnya dengan cara ini hajat yang diimpikan akan mudah terkabul (sebenarnya dengan bantuan jin dan syaitan).

Pengajaran:
1.      Ayat-ayat suci Al-Quran sepatutnya dimuliakan kedudukannya dan jangan pandai-pandai mengubahnya seperti menulis dan membacanya secara songsang. Perbuatan ini jelas bertentangan dengan ajaran Islam yang suci.


InsyaAllah bersambung...

Rujukan:
Thibb Al-Idrisi Al-Ansari (Suatu Kaedah pengubatan & Rawatan Menurut Islam)
oleh Syeikh Muhammad Rajab Akmal bin Abdul Halim Al Idrisi.


Post a Comment