Friday, 12 December 2014

SANTAU : SATU PERBUATAN KEJI (2)



Assala’mualaikum wwt.

Bicara pada kali ini merupakan sambungan daripada tulisan terdahulu yang mengisahkan tentang ilmu santau. Kasihan kepada mangsa yang terkena ilmu santau. Kadang kala orang yang tidak bersalah menjadi mangsa. Benteng yang ampuh untuk menghindari santau ialah dengan memperkuat amalan pembenteng diri. Dengan pertolongan Allah sahaja kita mampu selamat daripada terkena ilmu santau ini.

Ikuti selanjutnya info berkenaan dengan santau ini...

RAMUAN SANTAU

Bukanlah satu usaha yang mudah untuk menyediakan ramuan santau. Apa yang pasti, setiap ramuan yang diadun mempunyai kesan yang bisa kepada mangsanya. Antara bahan yang selalu digunakan untuk menyediakan ramuan santau ialah seperti berikut;

  • Air ulat sintuk (ulat gonggok yg berwarna kehitam-hitaman) 
  • Segala jenis miang seperti miang buluh, miang jagung 
  • Sumbu pelita minyak tanah (habuknya), 
  • Hempedu katak puru (biasanya digunakan di kedah atau perlis - katak puru yang diambil dari atas pokok daun keladi yang layu yang terletak di sawah padi) 
  • Kaca dari botol-botol kaca atau kaca lampu (ditumbuk dan diayak dan diambil serbuk kaca yang halus) 
  • Kuku (dari manusia atau haiwan, dan sebagainya) 
  • Rambut 
  • Tali sabut (direndam selama 44 hari kemudian diracik halus-halus) 
  • Kacang babi (Wallahu alam tak tau rupa bentuknya tapi org Asli - Aborigines people - yang tahu sebab mereka cari dalam hutan


Bahan ini kalau terkena pada kulit maka kulit akan menjadi tersangat gatal bahkan ada yang sampai terpaksa kena potong salah satu anggota badan tersebut.

BAGAIMANA SANTAU DIBUAT  DAN DIPROSES

Pembuat santau akan mengumpulkan segala bahan-bahan yang hendak dibuat santau  kemudian bila semua ramuan sudah cukup, pembuat santau akan mencari suatu hari dalam bulan gelap betul-betul gelap (merujuk hijrah). Seterusnya mereka akan membawa bahan santau ini ke simpang tiga yang tidak ada orang lalu lalang  (simpang yang menuju ke hutan) di tengah malam seorang diri. Kemudian mereka akan memulakan bacaan mentera jampi serapah mengikut bahasa masing-masing sambil menutup bekas santau itu dengan sehelai kain. 

Cara bahan santau itu aktif ketika mana pembuat santau itu membaca mentera kain yang menutup bekas santau tu naik ke udara kemudian keluar suara (jin, syaitan, iblis laknatullah) bercakap 'aku ikut perintah kamu'. Itu bermakna ramuan santau itu sudah menjadi.  Apabila bahan santau  'menjadi', ramuan itu  membiak macam yeast - cepat membiak walau kalau sudah masuk ke dalam tubuh mangsa pun cepat membiak macam virus). Tapi sekiranya bahan santau itu tidak menjadi, maka pembuat santau  ini akan menunggu hari gelap yang lain untuk mengulangi ritual yang sama sampai menjadi.

Apabila bahan santau ini diaktifkan,  bahan ini akan disimpan dalam bekas tabung.  Contohnya zaman dahulu bahan ini disimpan dalam batang buluh kecil dan digantung pada para di dapur. Kalau zaman sekarang, mungkin disimpan di dalam balang atau sebagainya. 

Jadi, dalam 3 atau 4 bulan sekali, pembuat santau ini akan memeriksa bekas santau itu sama ada penuh atau tidak. Jika sudah penuh dan melimpah, terpaksalah pembuat santau ini membuang santau ini dengan cara yang diterangkan sebelum ini sama ada pada khalayak ramai atau sebagainya. Jika tiada pilihan dan tidak sempat untuk di buang, ramuan santau ini akan memakan tuannya sendiri (samada pembuat terpaksa memberi makan atau minum pada ahli keluarga atau memakan diri sendiri). Boleh tak santau ini dibuang? Jawapannya boleh.

TANDA TERKENA SANTAU

Terdapat beberapa tanda seseorang itu terkena santau. Antara tanda-tanda tersebut adalah seperti berikut;


  • Batuk yang berterusan  walaupun sudah memakan ubat hospital tetapi masih belum sembuh. Malah gejala batuk terjadi pada waktu-waktu tertentu seperti maghrib, pagi, tengah malam dan waktu hampir subuh. Bahkan ada yang batuk berterusan selama 24 jam (macam batuk anjing) 
  • Muntah darah 
  • Rasa tercucuk-cucuk dalam badan seperti ada jarum (di bahagian dada, sendi-sendi badan, peha, dan kaki),  
  • Demam panas 
  • Sakit kepala 
  • Lenguh atau lemah sendi dan anggota badan 
  • Tiada selera makan (kesannya badan menjadi susut dan bila cuba hendak makan terasa hendak muntah) 
  • Susah tidur pada waktu malam 
  • Kerap mengantuk pada waktu siang hari 
  • Gatal-gatal badan 
  • Pemarah (sifat yang dibangkitkan oleh jin, syaitan, iblis) 
  • Pelupa 
  • Resdung 
  • Barah 
  • Kayap 
  • Lumpuh ( yang menyerang buah pinggang) dan ada yang sampai buat putus urat jantung, serta jadi gila 
  • Lemah tenaga batin 
  • Kudis (biasanya ramuan santau ini boleh didapati dari kepulauan Borneo),  
  • Penyedih 
  • Penakut 
  • Pembenci 
  • Pemalas 
  • Fikiran tidak tenteram (sehingga tidak boleh membuat keputusan dengan tepat dan hilang keyakinan diri 
  • Suka bersendirian (tidak suka bergaul dengan orang ramai) 
  • Sakit perut dan sakit belakang.


KESAN DARl TERKENA SANTAU:

Apabila santau terkena kepada mangsa, maka tidak lain tujuannya untuk memastikan kesihatan mangsa merana kerana santau akan;

  • Merosakkan rohani dan jasmani (rasa tidak tenteram), 
  • Merosakkan rumah tangga,  
  • Merosakkan organ dalaman,  
  • Merosakkan fikiran dan maut. 

Tanda fizikal mangsa santau: warna kebiru-biruan (biru kundang) di kuku tangan dan kaki, bibir, kelopak mata dan ada yang tahap kritikal menjadikan paru-paru dan jantung bermasalah dan berlubang.  

Tidak ada perawat dapat memastikan dengan tepat berapa lama tahap santau sudah berada dalam badan pesakit tetapi berdasarkan pengalaman perawat santau, jika hanya bahagian dada saja berkemungkinan santau tersebut baru masuk mungkin tidak kurang dari satu atau dua minggu, kalau sudah sampai ke pinggang berkemungkinan sudah masuk dalam sebulan atau beberapa bulan, kerana bila bahan santau dapat dikeluarkan dari badan pesakit dapat dilihat bahan tersebut masih baru dan bila sudah sampai ke kaki berkemungkinan sudah beberapa tahun. Kalau yang sudah lama bertapak, apabila keluar mungkin santau itu sudah menjadi hitam. Wallahu'alam.

Jika pesakit santau menggunakan X-ray, biasanya  tidak dapat dikesan tetapi jika pesakit itu terkena santau, biasanya hasil filem x-ray tersebut di bahagian paru-paru akan menjadi gelap dan doktor gagal mengesan puncanya. Santau ini bila sudah masuk ke dalam tubuh mangsa melalui mulut atau sebagainya, seperti yang diterangkan sebelumnya, santau ini akan menjadi racun masuk ke pembuluh darah seperti bagaimana masuknya gangguan jin dan syaitan termasuk sihir dan menyerap ke seluruh badan dan terus ke otak dan ada kesan santau  menjadikan anggota badan seperti lidah menjadi pendek membuatkan mangsa tidak boleh bercakap, mulut menjadi herot, dan tangan menjadi merengkot.

KAEDAH PELINDUNG (pendinding diri)

Marilah kita sentiasa menjaga solat dan amalan fardhu yang wajib dan melakukan yang sunat seperti solat sunat malam. Juga sentiasa berzikir, membaca Al Quran, dan sebagainya

Setiap amalan hendaklah membaca al-quran dan surah-surah yang dibaca dan berzikir hendaklah diniatkan memohon kepada Allah Ta'ala supaya dilindungi diri dan ahli keluarga dari segala bentuk kejahatan makhluk syaitan, jin, iblis, manusia dan sebagainya. 

Senantiasa mengamalkan dalam doa harian atau setiap lepas solat membaca surah Al fatihah, 3 Qul ( Al Ikhlas, Al Falaq, An Nas), Ayatul Kursi, Doa Penggerak dan sebagainya.
Doa Penggerak : Elok dijadikan amalan harian untuk mengelak mara bahaya termasuk santau

Melazimkan diri membaca ketika doa sebelum makan dan minum, sebelum  keluar rumah , lazimkan juga membaca 2 ayat terakhir dari surah at taubah (ayat 128 dan 129) iaitu laqod ja'akum .... sampai habis., dan doa-doa yang lain.

CARA HENDAK MENGETAHUI TERKENA SANTAU

Apabila hendak tidur, perahkan air limau nipis sedikit (tanpa ditambah dengan air) ke dalam mulut. Jika tiada masalah seperti batuk, gelisah samada semasa tidur atau tidak, berkemungkinan besar 90% masalah yang dialami ada bersangkut paut dengan santau. Jadi, segeralah mendapatkan rawatan yang sewajarnya.
Kalau tiada masalah, syukur kepada Allah. Santau biasanya bersangkut paut dengan penyakit fizikal juga seperti sakit, gatal-gatal pada anggota badan, kanser, sakit jantung, paru-paru, buah pinggang dan sebagainya, kecuali gout dan kencing manis. Wallahu'alam.

PERKARA YANG DILARANG APABILA PESAKIT SEDANG MENJALANl RAWATAN SANTAU

Larangan ini bergantung kepada cara rawatan perawat-perawat lslam yang mempunyai pelbagai kaedah untuk merawat. Ada perawat melarang pesakit memakan ikan yang bersengat, dan jika perawat yang menggunakan kaedah rawatan tepuk daun nangka seperti Ustaz Mokhtar Kasan (DARUSSYIFA), adalah ditegah pesakit apabila sedang menjalani proses rawatan memakan limau ( semua jenis limau terutama limau nipis, limau kasturi walau kordial sunquick tu pun tidak boleh, apa-apa perasa limau tidak dibenarkan), cuka, buah yang masam dan jeruk(pickles), nenas, dan rebung yang boleh diklasifikasikan  berunsur tajam.

Kurangkan juga memakan makanan yang pedas, berminyak dan air batu. Tidak boleh melakukan kerja kuat atau aktiviti yang lasak seperti bermain bola dan sebagainya, serta tidak boleh mengangkat barang berat. Dikhuatiri jika pesakit tidak mengendahkan segala larangan-larangan tersebut akan membawa kesan buruk dan padah terhadap pesakit itu sendiri kerana luka-luka dalaman masih belum sembuh sepenuhnya.  

Di samping mendapatkan rawatan dari perawat lslam adalah digalakkan pesakit itu sendiri berusaha untuk menguatkan daya ketahanan diri rohani dan jasmani melalui membaca Al Quran, berzikir dan sebagainya, secara istiqomah dan berterusan untuk mendapatkan ketenangan fikiran disamping berdoa kepada Allah Ta'ala semoga sembuh,insya Allah.

Sekian.
Nasihat saya...berhati-hatilah.
Ingat sebelum terkena.
Bersiaplah dengan Amalan Pembenteng Diri.
Berubat segera bila ada tanda-tanda terkena santau

Sumber :
Disediakan oleh: Shahila Tahir.
Koleksi dari ceramah rawatan santau oleh 
Tuan Haji Mokhtar Kasan (Perawat Darussyifa Bandar Baru Bangi)
Post a Comment