Monday, 9 June 2014

SIMPULAN SIHIR



Assalamu’alaikum wwt.
Bertemu kembali pembaca yang budiman.

Tulisan pada kali ini berkisar mengenai simpulan (buhul) sihir. Sedikit sebanyak saya cuba mengupas berkenaan dengan rahsia simpulan sihir..

Pengenalan:

Penyakit sihir merupakan suatu penyakit yang mistik dan diselubungi misteri kerana penyakit ini melibatkan campur tangan jin dan ahli sihir.  Sejarah sihir ini terlalu lama dan ada dinyatakan di dalam al-Quran. Kita tentu mendengar akan kisah Nabi Musa as yang berhadapan dengan tukang-tukang sihir di zamannya dan begitu juga kisah Harut dan Marut yang mengajar ilmu sihir  kepada manusia sebagai suatu ujian. Menurut pendapat Syeikh Salih bin Fauzan dalam kitabnya at-Tauhid  “Dinamakan sihir kerana terjadi dengan perkara yang sangat tersembunyi yang tidak dapat dilihat dengan mata. Iaitu berbentuk azimat-azimat, jampi-jampi, pembicaraan-pembicaraan ataupun melalui asap-asap. Sihir memiliki hakikat dan diantaranya berpengaruh terhadap hati dan badan sehingga dapat menyebabkan sakit, terbunuh, dan memisahkan antara suami isteri”

Kini penyakit sihir seolah-olah tiada penghujungnya. Saban hari akan sentiasa ada manusia yang mempraktikan ilmu sihir dan akan ada pula yang menjadi mangsanya. Sihir akan menganggu kehidupan normal manusia kerana kebiasaanya perubatan moden gagal mengesan gejala penyakit ini.  Singkat cerita, sihir ialah gangguan jin yang dihantar , diatur ataupun dikendalikan oleh manusia yang mewarisi ataupun mempelajari ilmu hitam bagi menganiaya manusia tanpa menyentuhnya.

Tulisan pada kali ini bukanlah hendak menghuraikan jenis-jenis ilmu sihir dan penyakit akibat ilmu sihir, tetapi saya cuba menghuraikan rahsia simpulan sihir yang terjadi. Simpulan sihir dapat diandaikan berupa benang  atau tali penghubung yang bertindak sebagai kabel ghaib yang menghubungkan antara benda sihir (azimat, boneka patung dll) sebagai pusat gelombang yang terhubung dengan target (pesakit) yang saling mengikat satu sama lainnya. Benda sihir yang diikat sering juga langsung disebut sebagai simpulan (buhul).

Pada Surat Al-Falaq dijelaskan Katakanlah, Aku berlindung kepada Rabb Yang menguasai Shubuh, dari kejahatan mahluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus buhul-buhul dan dari kejahatan orang-orang yang dengki apabila ia dengki”. [Al-Falaq: 1-5]

Pada pendapat saya, setiap penyakit mesti ada puncanya. Selagi tidak ditemui puncanya, maka selagi itu penyakit sukar untuk sembuh. Apapun, segalanya adalah atas izin Allah  belaka.

Rahsia Simpulan Sihir

Sedang melakukan sihir
Ketika tukang sihir mempraktikan sihir melalui boneka sihir  ataupun azimat dengan diletakkan gambar foto atau bahagian tubuh seseorang sebagai target yang akan disihir lalu mengucap mantera sihir dan  mengembuskan mantera itu ke benda sihir, maka kerajaan jin mengutus pasukannya (jin) yang menanamkan kabel penyambung sihir yang berawal dari benda sihir yang terhubung langsung ke target.  Biasanya kabel penyambung  sihir ini dibawa oleh pasukan jin lalu pasukan jin itu masuk kedalam tubuh manusia dan mengikatkan kabel sihir ini ke bahagian tubuh tertentu. Jika ingin menguasai dan menyakiti seluruh tubuh manusia, biasanya diikat masuk ke ubun-ubun dan terkunci di otaknya.  Setiap simpulan sihir yang terhubung, ada khodam penjaganya. Jika kabel sihir terlekat di kepala, maka di dalam otak target ada khodam jin penjaga yang bertugas sebagai operator untuk menjaga gelombang sihir agar sempurna menyakiti target. Pada kebiasaannya, khodam sihir inipun diikat dengan simpulan sihir oleh pimpinan mereka agar tetap melaksanakan tugas yang diberi dan jika engkar, maka hukuman berat akan menanti.

Ketika simpulan sihir sudah sempurna terpasang, maka tukang sihir dapat melakukan sihirnya seperti menusuk dengan jarum diperut maka target akan merasa sangat sakit diperutnya. Dengan penuh konsentrasi, digambarkan seolah-olah perut target tersebut memang tertusuk dengan jarum.  

Kabel sihir ini adalah semacam satelit yang akan memudahkan orang yang mengerahkan sihir mengendalikan media tersebut sesuai dengan keinginannya. Kabel ini pada kebiasannya  sangat sering menuju masuk ke dalam kepala.  Hal ini demikiran kerana,  di dalam kepala terletak otak yang mempunyai saraf yang mengawal segala rasa dan pergerakan.  Jika si penyihir menginginkan agar target melakukan hal-hal yang memalukan seperti jika tukang sihir ingin menyuruh target tertawa, maka tertawalah target tanpa dapat dia tahan, atau jika tukang sihir ingin target sakit maka akan sakitlah target.

Sihir jenis ini ibarat sebuah stesyen radio atau television yang mempunyai gelombang yang akan bekerja sesuai dengan siaran dari stesyen itu sendiri. Radio atau televisyen ini akan terus berfungsi manakala “Stesyen pemancar” tetap ada. Oleh kerana itu, orang yang menjadi korban sihir ini biasanya sangat sukar diubati oleh peruqyah yang tidak mengetahui selok belok rahsia sihir. Oleh sebab itulah dalam beberapa kes, ada pesakit yang  sakitnya sembuh sebentar lalu sakit lagi. Hal ini disebabkan jinnya habis dalam tubuh lalu beberapa waktu kemudian masuk lagi jin yang baru. Sebab walaupun khodam penjaga yang berada diotak dapat  dihancurkan atau dibunuh namun jika simpulan sihir atau kabel penyambung sihir masih terpasang, maka tukang sihir akan tetap dapat melancarkan sihirnya kembali.

Maka untuk menghilangkan secara sempurna sihir tersebut, tidak dapat tidak maka stesyen pemancar sihir seperti patung dan azimat perlu dihancurkan, atau kabel pemancar gelombang sihir harus diputuskan bahkan lebih dari itu alat atau bahan sihir yang ada didalam otak penderita harus dibuang. Yang paling sukar dilakukan adalah menghancurkan “stesyen pemancar” sebab biasanya berada ditangan tukang sihir atau berada ditempat tersembunyi ( biasanya dikubur dalam tanah/disembunyikan ditempat rahsia)

Memutuskkan Simpulan Sihir

Syaikh ‘Allamah Shalih bin Fauzan bin ‘Abdillah Alu Fauzan (seorang Ulama Salafy yang sangat terkenal di Arab Saudi) yang menjelaskan bahawa simpulan sihir harus dihancurkan agar sihir hilang atau tidak kembali lagi ke tubuh pesakit. Ada DUA kaedah yang dapat dipraktikkan..insyaAllah.

Kaedah Pertama:
ini merupakan kaedah yang paling utama iaitu Menemukan atau mengeluarkan simpulan-simpulan  sihir dan menghancurkannya. Sebagaimana telah shohih dari Nabi Muhammad saw ketika baginda terkena sihir, baginda meminta kepada Allah agar diperlihatkan tempat buhul-buhul sihir itu. Maka Allah mengabulkan permohonan beliau. Lalu baginda mengeluarkan buhul-buhul sihir itu dari dalam sumur. Maka ketika buhul-buhul itu telah dikeluarkan, maka hilanglah pengaruh sihir pada diri Nabi, seakan-akan dilepaskan tali dari (ikatan) simpulnya.”

Kaedah kedua:
Melakukan ikhtiar pengubatan merawat sihir melalui ruqyah syariah berupa doa-doa , zikir-zikir,  dan membaca ayat-ayat Qur’an seperti surat Al fatihah, surat Al Ikhlash, surat An Naas, surat Al Falaq, dan surat-surat yang lain, dan meniupkan dengan air ludah yang sangat sedikit (bukan meludah) kepada orang yang diruqyah. Dengan idzin Allah pengaruh sihir itu akan hilang.

Sekian dahulu daripada hamba yang fakir...salah dan silap harap dimaafkan.

Rujukan:
Malik Faisal (2011), Jampi Jelmaan Al-Quran & Hadis. Membongkar Rahsia Alam Jin dan Sihir, PTS ISLAMIKA Ssdn. Bhd.

Engku Ansaruddin Agus & Dr. Mohd Azlee A. Mutalib (2012), Perangi Sihir. PTS Millenia Sdn. Bhd.


Post a Comment