Wednesday, 11 June 2014

MEMUTUSKAN SIMPULAN SIHIR



Salam ukhwah buat saudara pembaca blog saya ini...

Sebelum ini saya ada menyiarkan tulisan berkenaan dengan “Simpulan Sihir” yang berkisar tentang apakah rahsia disebalik terjadinya simpulan sihir dan kaedah rawatan secara umum.

 
Simpulan Sihir perlu dicari dan diputuskan..

Untuk memastikan serangan sihir yang menimpa manusia dihentikan, maka simpulan atau buhul sihir mestilah dicari dan dimusnakan terlebih dahulu. Apabila simpulan sihir tersebut telah musnah, maka proses penyembuhan penyakit sihir akan lebih mudah.  Namun begitu, amalan-amalan harian pesakit seperti zikir dan doa-doa  perlindungan daripada al-Quran perlu sentiasa terucap di bibir dan meresap didalam hati agar serangan sihir tidak berulang kembali. InsyaAllah.....Percayalah bahawa tipu daya sihir (jin dan syaitan) amatlah lemah. 

Bukanlah Semudah Yang Disangka

“Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul” merupakan peribahasa Melayu yang paling tepat untuk menggambarkan kesengsaraan dan derita penyakit sihir. Apa tidaknya, ada bahana sihir yang berupaya memecah belahkan keluarga hatta sehinggga ada pasangan yang bercerai. Ada juga pesakit yang menderita sehingga ke hujung nyawa. Justeru, untuk membebaskan diri daripada penyakit sihir, pelbagai ikhtiar diusahakan...bahkan ada yang sanggup berhabis tenaga dan wang ringgit untuk sembuh.

Menceburi diri di dalam rawatan Islam, memberikan satu pengalaman yang berharga buat saya. Saya mengaku bukanlah seorang yang pakar dalam menangani hal-hal sihir dan rawatan sihir tetapi pesakit yang datang tidak dijangka. Banyak kes yang saya hadapi berkait dengan masalah sihir. Proses merawat sihir ada banyak peringkat. Ada yang agak mudah dan tidak terkecuali ada yang sukar.

Simpulan sihir banyak digunakan oleh tukang untuk menyihir mangsanya. Teknik ini dengan izin Allah adalah untuk memutuskan buhul sihir, menghilangkan kekuatan barang sihir, bahkan menghancurkan barang sihir walaupun kita tidak tahu lokasi barang sihir itu berada dengan menggunakan energi surat al-Mu'awwidzatain (al-Falaq dan an-Naas).

Kaedah pelaksanaannya :

A. Persiapan Tempat


  • Pastikan tempat untuk melakukan terapi tidak ada gambar atau patung makhluk bernyawa. 
  • Pastikan lokasi tidak bising dan tiada muzik. 
  • Pastikan tempatnya bersih, rapi dan harum. 
  • Bentengi tempat tersebut daripada serangan jin dan sihir dengan Ayat Kursi sebanyak 7 kali.
B. Persiapan Zahir Batin
  • Seelok-eloknya perawat perlulah mandi terlebih dahulu. Hal ini untuk memastikan bahawa perawat berada dalam keadaan yang segar dan badan tidak berbau busuk.     
  • Pastikan juga perawat memakai pakaian yang bersih dan bersesuaian dengan imej perawat Islam. Lebih elok jika perawat memakai haruman seperti minyak kasturi.  
  • Usahakan jika ada waktu dan kelapangan untuk mendirikan Solat 2 rakaat dan memohon kepada Allah agar memberkati usaha kita seperti lafaz berikut : "Ya Allah Ya Tuhanku, hamba memohon agar diberi pertolongan dan kekuatan untuk menghilangkan kekuatan sihir, memutuskan simpulan sihir, memutuskan ikatan jin pembawa sihir, memusnahkan semua kekuatan mantera sihir hingga tidak punya daya kekuatan lagi untuk menyakiti hamba-Mu ini. Lindungilah hamba dari kembalinya lagi sihir pada diri hamba. Tiada daya upaya melainkan dengan pertolongan Engkau Ya Allah Ya Rabbal’alamiin".

  • Benteng diri dengan membacakan 3 Qul (al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Naas 3 kali) lalu tiupkan pada kedua tapak tangan lalu usapkan ke seluruh tubuh 3 kali) atau mana-mana doa perlindungan yang mengikut syariat.  
  • Pastikan emosi pesakit dalam keadaan stabil. Jangan teruskan teknik ini jika pesakit tidak dapat mengawal diri atau kerasukan.
C. Pelaksanaan Terapi
  • Dudukkan pesakit dalam keadaan yang selesa (boleh juga berbaring). Minta pesakit baca ta'awuz dan doa: “Cukuplah Allah bagi kami dan dia sebaik-baik pemimpin, sebaik-baik pelindung, sebaik penolong.” 
  • Perawat memulakan dengan bacaan ayat-ayat ruqyah dengan suara yang kuat dan sesekali meletakkan tapak tangan ke ubun-ubun pesakit.
D. Jika Ada Reaksi
  • Untuk sihir yang berat biasanya ada reaksi semasa mendengar ayat-ayat ruqyah syariah. Biasanya  badan pesakit akan  bergetar atau rasa kebas atau rasa menyucuk pada bahagian anggota tubuh tertentu. Ini menrupaka petunjuk awal bahawa di tempat anggota tubuh tersebut merupakan tempat  simpulan (buhul) kabel penghubung sihir masuk ke dalam tubuh pesakit.
  • Jika ada reaksi di bahagian anggota tertentu, minta pesakit fokus di tempat tersebut dan niatkan agar energi ruqyah difokuskan pada bahagian tubuh tersebut. Selepas itu, doa agar kabel sihir diputuskan dan memutus hubungan sihir dari badan pesakit.
  • Jika Allah Taala memberikan petunjuk dalam pandangan batin, kebiasaannya pesakit akan melihat simpulan seperti benang yang masuk ke dalam tubuh. Niatkan gelombang energi surat al-Mu'awidzatain memutuskan seluruh benang/kabel penghubung sihir.
  • Setelah putus, niatkan agar kabel itu ditanamkan ke dalam bumi dengan membaca surah al-Anfaal ayat 17 7 kali.
  • Kemudian baca "Yasin" 7 kali dengan niat mengunci kabel. Jika melihat adanya barang sihir (gambar, rambut, kuku, baju, patung dsb), maka fokuskan agar energi surat al-Mu'awidzatain menuju ke tempat barang sihir itu berada dan niatkan agar ianya habis terbakar, terputus kabelnya dan hilang kekuatan menyihir walaupun tukang sihir membaca mantera lagi.
  • (Teknik ini dilakukan jika pesakit dengan izin Allah boleh melihat kabel dan barang sihir, jika tidak fokuskan saja pada bahagian yang kebas atau menusuk atau panas atau sejuk dengan niat menghancurkan kekuatannya dan memutus hubungan sihir ke badan kita.) Terus fokuskan fikiran sampai semua reaksi tersebut hilang.
  • Setelah semua kabel sihir diputuskan, bacakan 3 Qul ( al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Naas 3 x) ditelapak tangan lalu tiup. Setelah itu, usapkan pada seluruh tubuh dengan niat untuk membuang sisa-sisa kabel sihir.
  • Kaedah tersebut di atas boleh lakukan secara berulang kali hingga pesakit sembuh sepenuhnya. Wallahu a’lam
Perangi dan Hancurkan Sihir...

Sekian coretan daripada hamba yang fakir ini...moga kita bertemu lagi
Post a Comment