Friday, 31 January 2014

RAHSIA SUJUD DALAM SOLAT



Salam sejahtera buat pembaca yang dikasihi.

Setiap umat Islam pasti akan mendirikan SOLAT. Bukankah solat itu tiang agama? Barangsiapa mendirikan solat bermakna dia mendirikan agama dan barangsiapa meninggalkan solat bermakna dia meruntuhkan agama.

Kita lihat bahawa begitu besar ibadah solat yang telah difadhukan ke atas umat Islam. Bahkan ibadah solat ini diterima secara khusus oleh Baginda Rasulullah saw sewaktu peristiwa Isra’ dan Mi’raj. Tentunya kita percaya bahawa apa-apa sahaja yang dibawa oleh Rasul kita pasti membawa hikmah yang besar dalam kehidupan kita di dunia dan juga di akhirat.

Perkara utama ialah solat itu merupakan ibadah yang wajid dikerjakan sebanyak LIMA kali sehari semalam. Setiap perlakuan dalam solat itu mempunyai hikmah tersembunyi yang hanya Allah sahaja yang mengetahui. Setiap perlakuan solat tersebut sebenarnya telahpun dilakukan oleh para malaikat yang meliputi dari Berdiri lurus, Rukuk, Sujud dan sebagainya.

Rahsia Sujud dalam Solat

Sujud hanya kepada Allah

Seorang Doktor di Amerika (Dr. Fidelma) telah memeluk Islam kerana beberapa keajaiban yang di temuinya di dalam penyelidikannya. Beliau amat kagum dengan penemuan tersebut sehingga tidak dapat diterima oleh akal fikiran. Beliau adalah seorang Doktor Neurologi. Setelah memeluk Islam, dia amat yakin pengobatan secara Islam dan oleh sebab itu telah membuka sebuah klinik yang bernama "Pengobatan Melalui Al Qur'an" Kajian pengobatan melalui Al-Quran menggunakan ubat-ubatan yang digunakan seperti yang terdapat didalam Al-Quran. Di antaranya seperti berpuasa, madu, biji hitam (Jintan hitam) dan sebagainya.

Ketika ditanya bagaimana dia tertarik untuk memeluk Islam? Maka Doktor tersebut memberitahu bahwa sewaktu kajian saraf yang dilakukan, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia ini tidak dimasuki oleh darah. Padahal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara yang lebih normal.

Setelah membuat kajian yang memakan waktu akkhirnya dia menemukan bahawa darah tidak akan memasuki urat saraf di dalam otak tersebut melainkan ketika seseorang tersebut bersolat iaitu ketika sujud. Urat tersebut memerlukan darah untuk beberapa saat tertentu saja. Ini bererti bahawa darah akan memasuki bahagian urat tersebut mengikut kadar solat lima waktu yang diwajibkan oleh Islam. Begitulah keagungan ciptaan Allah.

Jadi barang siapa yang tidak menunaikan solat, maka otak tidak dapat menerima darah yang secukupnya untuk berfungsi secara normal. Oleh karena itu kejadian manusia ini sebenarnya adalah untuk menganut agama Islam "sepenuhnya" karena Sifat fitrah kejadiannya memang telah dikaitkan oleh Allah dengan agamanya yang indah ini.

Kesimpulan :



Makhluk Allah yang bergelar manusia yang tidak mendirikan solat walaupun akal mereka berfungsi secara normal tetapi sebenarnya di dalam sesuatu keadaan, mereka akan hilang pertimbangan di dalam membuat keputusan secara rasional. Justeru, kita dapat lihat bahawa terdapat pelbagai masalah / gejala sosial yang melanda masyarakat sekarang ini. Yakinlah bahawa dengan mendirikan solat yang betul serta kusyuk, akan dapat mencegah daripada melakukan perbuatan keji dan mungkar. Ini mungkin berkaitan dengan aliran darah yang mengalir di otak ketika sujud yang dapat membuatkan kita berfikir secara rasional akan baik atau buruk sesuatu perkara. Wallahu’aklam.

Sekian, mudah-mudahan info ini menyedarkan kita.

Sumber : National Geographic 2002 Road to Mecca
 







Post a Comment