Friday, 11 September 2015

TIDAK TIDUR SEKIAN LAMA

Assalamu’alaikum wwt.

Tidur merupakan fitrah semulajadi bagi setiap manusia. Bukan manusia sahaja yang memerlukan tidur, tetapi sebahagian besar makhluk yang bernyawa di atas muka bumi ini juga akan tidur untuk berehat dan mengembalikan tenaga. Manusia yang tidak boleh tidur untuk jangka masa yang lama memang menyimpang daripada fitrah asal apatah lagi tidak boleh tidur lena bertahun-tahun lamanya. Tidak dapat kita bayangkan bagaimana manusia ini menjalani kehidupan seharian. Bagi manusia yang normal, tidak dapat tidur sehari pun sudah cukup membuatkan diri merana. Tulisan pada kali ini berkisar tentang  seorang wanita yang tidak dapat tidur selama 11 tahun lamanya. Masya-Allah..

Kasihan

Saya ada menerima mesej dan panggilan daripada seorang wanita pertengahan umur yang ingin mendapatkan rawatan bagi penyakit yang dialami selama ini. Setelah menetapkan tarikh, beliau datang ke rumah saya bersama seorang cucu lelakinya. Cucu lelakinya itu memang diharapkan untuk menolongnya dalam pelbagai perkara. Saya lihat dari segi fizikal, memang tidak ada apa-apa tanda beliau mengidap penyakit. Wajahnya bersih dan tenang tetapi tersembunyi duka kerana tidak dapat tidur sejak 11 tahun lamanya.

Beliau bercerita bahawa sudah jemu dengan fenomena seperti ini. Yalah, siapa yang tidak jemu apabila terpaksa menghabiskan waktu malamnya dengan berjaga sedangkan orang lain tidur dengan lena.  Sunyi memanglah sunyi tetapi hendak buat macam mana. Wanita ini yang membahasakan dirinya Mak Teh terpaksa memakan ubat tidur untuk membantunya tidur. Jikalau tidak makan ubat ini, nescaya kelopak matanya sukat untuk tidur. Selain daripada mendapatkan rawatan di hospital, katanya Mak Teh pernah mendapatkan rawatan secara Islam, namun masih belum berhasil untuk beliau tidur lena.

Gambar hiasan : Tidur yang lena 

Cuba kita yang berada di tempat beliau, bagaimana? Apa aktiviti yang kita dapat lakukan pada waktu malam sementara menanti fajar menyingsing. Kasihan. Itulah perkataan yang paling tepat untuk beliau. Mungkin ada yang berkata, baguslah tak dapat tidur malam, bolehlah masa tersebut diisi dengan amal ibadah. Boleh bersembahyang sunat, membaca al-Quran, berzikir dan sebagainya.

Rawatan

Saya pun agak buntu juga untuk membantu menyelesaikan masalah wanita ini. Namun saya tidak berputus asa dan mencuba berikhtiar merawatnya dengan ilmu yang terbatas ini. Saya teringat akan satu doa yang pernah saya pelajari suatu ketika dahulu di Darussyifa di bawah bimbingan Ustaz Haron Din. Doa tersebut khusus bagi merawat orang yang sukar tidur malam. Saya mulai dengan bacaan ruqyah asas yang terdiri daripda Ummul Kitab Al Fatihah dan diikuti dengan Ayatul Qursi, Al-Ikhlas, Al-Falak dan An-nas. Saya sambung pula dengan kombinasi Ayat Pemecah iaitu akhir surah Al-Hasy (ayat 23 – 24) dan akhir Surah Al Mukminun (ayat 115-118). Saya lanjutkan lagi dengan doa khusus untuk memudahkan tidur. Saya tiupkan pada air untuk minum dan mandian bagi pesakit.

Selang beberapa hari Mak Teh datang semula untuk mendapatkan rawatan ulangan. Saya berdoa agar beliau segera sembuh. Insya Allah...

Sekian coretan pada kali ini..


Post a Comment