Saturday, 15 April 2017

SIHIR SURUH PINDAH RUMAH

Assalamu’alaikum wwt.

Dalam kehidupan di dunia ini, pelbagai ragam manusia yang kita temui. Kadang-kala ragam tersebut dilihat tidak masuk akal yang tentunya memberi kesan kepada orang lain. Antara salah satu ragam manusia yang saya jumpa ialah menggunakan ilmu sihir dengan perantaraan jin untuk memaksa satu keluarga berpindah rumah. Hal yang sedemikian ini saya jumpa apabila merawat pesakit perempuan yang mengadu sakit-sakit pada beberapa bahagian badannya. Pada mulanya dia ingatkan sakit biasa sahaja, namun apabila begitu kerap sakit yang tidak kunjung sembuh, dia datang berjumpa saya untuk mendapatkan rawatan. Saya tidak pun pelik akan sikap yang sedemikian ini, kerana kebanyakkan pesakit lebih suka menjadikan rawatan perubatan Islam berteraskan doa-doa sebagai pilihan terakhir mereka. Tidak mengapalah, sekurang-kurangnya pesakit sedar bahawa perubatan Islam ada nilainya yang tinggi dalam merawat penyakit.

Rela Mati

Saya mendapat satu panggilan telefon daripada seorang perempuan yang mengatakan dia tinggal di Jengka 2. Katanya, dia mendapat nombor telefon saya daripada salah seorang bekas pesakit saya. Dia hendak datang berjumpa saya untuk mendapatkan rawatan penyakitnya yang sudah tertahan rasanya.

Pada pukul 6.00 petang, pesakit tersebut datang bersama suami dan anaknya.  Sebelum rawatan, adalah perlu untuk perawat bertanya sedikit sebanyak simpton penyakit agar mudah membuat pengecaman dan rawatan. Katanya, dia kerap sakit pada bahgian perut dan kepala. Tinggal di dalam rumahpun terasa rimas dan membosankan, sebaliknya apabila berada di luar rumah tidak pula begitu. Simpton yang sama juga berlaku kepada anak lelakinya yang tidak betah tinggal lama di rumah. Anak lelakinya itu merupakan bekas anak murid saya semasa di tingkatan 5 tahun 2016. Apa yang saya perhatikan semasa mengajar anaknya dulu, dia kerap tidur di dalam kelas. Mengantuk kerana kerap keluar rumah dan balik jauh malam.

Berbalik kepada pesakit perempuan tadi, saya merasakan ada yang tidak kena dengan dirinya. Terlebih dahulu saya doakan pada air untuk diminum oleh pesakit. Hal ini penting untuk mengesan keberadaan jin di dalam badan. Dengan izin Allah, sebaik sahaja pesakit meminum air doa tadi, badannya tiba-tiba berasa panas dan gelisah tidak menentu. Saya hanya tersenyum sahaja kerana jin di dalam badannya mula menunjukkan diri. Seterusnya, saya melakukan teknik tarikan di bahagian jari kaki dan tangan yang semestinya disertai doa dan ilmu. Apabila sahaja saya memakrifatkan menarik gangguan jin tersebut, pesakit berteriak kesakitan dan disertai muntah.

Apabila berhadapan dengan gangguan jin yang merasuk ke dalam badan, saya memberinya dua pilihan iaitu keluar daripada badan pesakit atau berhadapan dengan tindakan keras sehingga ke tahap mati dengan izin Allah. Saya menyediakan sebuah botol yang didoakan yang bertujuan memerangkap jin supaya keluar daripada tubuh pesakit dan masuk ke dalam botol.  Saya membentak dengan agak keras supaya keluar namun satu suara keluar melalui mulut pesakit. 
“Aku tak mahu keluar”, katanya berkeras.
“Kalau kau tak nak keluar engkau mati”, balas saya.
“Aku rela mati”, jawabnya kembali.
“Ada berapa banyak jin dalam badan pesakit ini”, tanya saya.
“Banyak”, jawabnya ringkas.
“Siapa ketua kau, panggil dia kemari”, perintah saya sambil membaca satu potongan ayat pemanggil. Beberapa saat kemudian saya memanggil ketua jin itu berbicara.
“Engkaukah ketua jin di dalam badan pesakit ini?”, soal saya keras.
“Ya, aku ketuanya”, balas suara satu suara garau.
“Apa tujuan engkau mengganggu keluarga pesakit ini?”, soal saya ingin mengetahui.
“Aku mahu keluarga ini pindah dari rumahnya”, jawab ketua jin itu. Entah betul, entah tidak. Percakapan jin bukan boleh dipercayai sangat.
“Aku bagi engkau dua pilihan. Kau keluar dari tubuh pesakit ini atau engkau mati”, gertak saya.
“Aku tak mahu keluar, aku rela mati”, balasnya.

Mendengar kata-kata sombong jin tersebut, saya tidak bertangguh mengisyaratkan pedang makrifat dan terus mengelar leher pesakit wanita tersebut dengan niat membunuh jin yang berada di dalam badan pesakit itu. Seketika itu juga pesakit mengelepar kesakitan dan terbaring keletihan. Segala sakit-sakit di dalam badannya hilang serta merta. MasyaAllah...

Nasihat Saya

Persiapkanlah diri dengan amalan yang soleh seperti selalu solat dan membaca al-Quran. Janganlah jadikan rumah sebagai kuburan. Bentenglah diri dengan doa-doa yang pernah diajar oleh Nabi kita. sebaik-baiknya sebarang amalan yang diterima untuk diamalkan hendaklah dengan bertalaqi dan berguru dengan guru yang ahli dalam bidangnya.


Post a Comment