Saturday, 9 December 2017

IKRAR PEMUTUS PERJANJIAN DENGAN JIN SAKA

Dalam tulisan saya terdahulu ada menyebutkan bahawa diantara salah satu kaedah pemutus perjanjian dengan jin-jin saka adalah dengan melafazkan ikrar pemutus saka. Lafaz ikrar ini hendaklah diucapkan dengan jelas dan diikuti dengan hati. Dengan kata lain, ikrar ini hendaklah dibuat bersungguh-sungguh memohon kepada Allah agar dipermudahkan.

Lafaz Ikrar

Ya Allah Ya Rabb,
Mulai hari ini dan pada detik ini,
Aku mewakili keluarga aku mengikrarkan..
Memutuskan segala bentuk perjanjian yang pernah hamba lakukan atau keluarga besar hamba lakukan dan leluhur-leluhur hamba lakukan,
Yang perjanjian itu pernah dilakukan secara sedar ataupun tidak sedar dengan makhluk-Mu bernama Jin, Iblis dan Syaitan laknatullah.

Ya Allah Ya Rabb,
Mulai saat ini, hamba bergantung dan berlindung pada pertolongan-Mu bukan kepada bangsa jin, iblis dan syaitan laknatullah.

Ya Allah Ya Rabb,
Haramkan tubuh hamba dari dimasuki atau dijadikan tempat tinggal apapun dari kalangan bangsa jin dan syaitan laknatullah.

Ya Allah Ya Rabb,
Jika sekiranya mereka makan dan minum, jadikan pemberian itu sebagai racun yang sangat berbisa, racun yang boleh melemahkan serta racun yang boleh membunuh semua bangsa jin zalim itu Ya Allah.

Ya Allah Ya Rabb,
Jika sekiranya penyakit ini, kegelisahan hati ini, gangguan ini, disebabkan dari kelalaian dan dosa-dosa hamba, maka ampunkanlah hamba Ya Allah.

Ya Allah Ya Rabb,
Jika sekiranya gangguan ini disebabkan dari sihir-sihir yang dikirim oleh orang-orang yang irihati pada hamba, maka cabutkanlah, hancurkanlah dengan kekuasaan-Mu  Ya Allah.

Ya Allah Ya Rabb yang Naha Memelihara serta Maha Melindungi,
Lindungilah hamba beserta keluarga hamba agar terhindar daripada sebarang kemudharatan sama ada berpunca dari gangguan manusia, jin, iblis, syaitan laknatullah serta sekutunya.

Amin Ya Rabbal’alamin.


Demikian antara intisari ikrar pemutus perjanjian dengan jin-jin saka dan sihir. Terlihat kandungan ikrar ini yang berupa doa pengharapan kepada Allah. Ucapkanlah selesai solat ataupun pada bila-bila masa sehingga dirasakan benar-benar sembuh. Disamping itu bawalah berubat dengan perawat yang dipercayai.

Friday, 8 December 2017

GANGGUAN JIN PELIHARAAN (SAKA)

Saka ialah kata dasar bagi “Pesaka” atau “Pusaka”.  Pusaka boleh diertikan sebagai warisan yang dimkiliki dari orang terdahulu. Ini bererti gangguan saka adalah gangguan yang berpunca daripada orang terdahulu seperti nenek moyang, guru ilmu hitam, guru ilmu silat kebatinan dan sebagainya.

Punca Berlakunya Gangguan Saka

Perjanjian Persefahaman (MOU)
Terdapatnya antara nenek moyang masa lalu dengan jin bagi sesuatu tujuan atau hajat yang kebiasaanya berlangsung selama 7 keturunan. Nenek moyang inginkan kelebihan tertentu seperti kepahlawanan, kekuatan, perbomohan, kekebalan, kecantikan, perlindungan melalui bantuan jin. Hal ini berlaku dalam dua keadaan iaitu menyedari akan keberadaan jin ini atau tidak mengetahui akan keberadaan jin ini dalam kehidupan. Perlu diketahui bahawa khidmat jin ini bukanlah percuma. Jin-jin ini perlu dipuja dalam upacara tertentu. Pihak jin akan mengganggu anak cucu jika anak cucu telah tidak lagi memuja mereka serta membelakangkan MOU nenek moyang dengan pihak jin

Menyimpan Benda-benda Berkaitan Pemujaan Jin
Gangguan berpunca daripada menyimpan benda-benda yang berkaitan dengan pemujaan jin seperti keris lama yang pernah diasapkan dengan kemenyan, tangkal azimat, wafak, barangan antik purba seperti gong, tombak dan sebagainya. Kadangkala kita tersimpan benda ini secara tidak sengaja seperti dihadiahkan orang, ditemui melalui penemuan harta karun dan sebagainya.  Barangan ini pada masa lalu pernah digunakan untuk pemujaan jin atau pernah dijampi serapah.

Melalui Penurunan Ilmu
Gangguan jin disebabkan penurunan ilmu, jampi serapah dan isim daripada tok guru kepada anak murid. Hal ini biasanya berlaku kepada para penuntut ilmu kebatinan dan persilatan.  Gila isim, gangguan mental, gangguan emosi, panas baran, mudah mengamuk dan menjadi panas adalah antara contoh gangguan seumpama ini.

Kaedah Rawatan Saka

Musnahkan
Memusnahkan segala punca berlakunya saka seperti membakar tangkal azimat, wafak, keris lama, tembikar lama, batu geliga dan sebagainya.

Lupakan
Melupakan serta meninggalkan segala amalan jampi serapah, zikir yang tidak menepati sunnah serta isim yang dipelajari. Menggantikan amalan berkenaan dengan amalan zikir yang dianjurkan oleh Nabi dan para ulama yang muktabar.

Istiqomah
Mengamalkan ayat-ayat ruqyah untuk mengusir jin. Selain itu mengamalkan ayat-ayat ruqyah, doa dan zikir bagi membenteng diri daripada gangguan jin. Seterusnya, rajin beribadah seperti solat berjemaah di masjid, solat sunat tahajud, membaca Al-Quran, berpuasa sunat, bersedekah dan sebagainya.

Ikrar Pemutus Saka
Ketua keluarga akan melafazkan ikrar pemutus perjanjian (MOU) nenek moyang dengan kaum jin. Ikrar pemutus ini perlu bimbingan mualij perubatan Islam syarie.

Berubat
Hendaklah mendapatkan khidmat mualij (perawat) perubatan Islam.

Halangan Kesembuhan

Amalan Syirik dan Khurafat
Kesembuhan sukar berlaku jika kita masih terjebak dengan amalan syirik dan khurafat seperti menyimpan tangkal azimat, memakai cincin atau gelang yang dipercayai mempunyai kelebihan tertentu, memuja jin, dewa dan nenek moyang, memuja kuburan keramat dan sebagainya.

Mudah Mempercayai Dakwaan
Umum mengetahui bahawa  masyarakat kita mudah mempercayai kata-kata jin, bomoh dan tukang tilik. Kebiasaannya lata-kata jin hadir melalui mimpi bertemu orang alim yang berciri seperti memakai jubah putih dan berjanggut panjang.  Selain itu kata-kata jin juga boleh didengar apabila berlaku kesurupan pada seseorang.  Kesurupan ialah seseorang yang bercakap tanpa sedar kerana telah dirasuk jin.  Ketika berlaku kesurupan, jin akan berkata-kata melalui perantaraan jasad seseorang. Dalam hal ini perlu diingatkan bahawa jangan sesekali mempercayai apa jua yang dikatan oleh jin. Jika kita percaya, maka jin sukar dikeluarkan dari jasad seseorang kerana dia tahu kelemahan iman kita. Nabi pernah berpesan bahawa jangan percaya akan kata-kata jin (syaitan) sebab dia adalah pendusta. Begitu juga kita jangan percaya akan kata-kata tukang tilik, nujum atau bomoh yang menyebabkan akidah kita tergugat.

Cuai Beribadah
Tidak menjaga ibadah dengan baik seperti lalai dalam melaksanakan ibadah solat dan jarang membaca Al-Quran, jarang berzikir dan sebagainya.

Berbuat Maksiat
Gagal menghindar diri saripada perkara-perkara yang ditegah seperti mendedah aurat dan terlibat dengan perbuatan maksiat. Selain itu, memakan makanan dan minuman dari sumber rezeki yang haram seperti hasil rasuah, riba’, judi dan sebagainya.


Sekian, semoga berjumpa lagi


Monday, 13 November 2017

TANDA-TANDA GANGGUAN JIN SEMASA DIRUQYAH

Assalamu’alaikum wwt.

Menjadi seorang mualij atau perawat Islam memerlukan kesabaran dan keyakinan yang tinggi. Ilmu perubatan Islam yang dipelajari perlulah diamalkan secara istiqomah. Maksudnya, perawat perlu terus merawat pesakit  tanpa rasa jemu walaupun berhadapan dengan seribu macam cabaran. Melalui pengalaman merawat, maka kita akan lebih peka dan lazimnya akan  mengetahui beberapa tanda-tanda gangguan jin. Apabila kita telah dapat mengesan akan tanda-tanda gangguan jin, maka langkah seterusnya perlulah diteruskan sama ada berdakwah kepadanya tentang Islam atau menyuruhnya keluar daripada tubuh pesakit dengan ikrar dan sumpah supaya tidak mengganggu manusia lagi.

Setelah perawat meruqyah pesakit dengan bacaan ayat-ayat suci al- Quran, maka sekiranya orang berkenaan memang ada gangguan sihir atau rasukan, maka akan terdapat tanda-tanda seperti berikut:
          Menggeletar dan timbul urat-urat leher.
          Matanya memandang dengan pandangan yang sangat tajam.
          Menjerit dengan suara yang sangat tinggi.
          Kesemua jari kaki dan tangan menggeletar.
          Keluar air mata dan menangis dengan suara yang sangat tinggi.
          Menguap yang berterusan.
          la minta berhenti daripada meneruskan bacaan.
          Terasa sesuatu bergerak di dalam perut.
          Tekanan darah yang terlalu laju.
          Kadang-kadang ia menutup matanya dengan tangan.
          Ia merasa sakit waktu membacanya.

Apabila ada tanda yang sedemikian, maka perawat perlu menggunakan kebijaksanaan untuk menyuruhnya keluar dan jika jin pangganggu bercakap, maka tanyalah soalan-soalan berikut:
a.         Siapa nama awak?
b.         Di mana awak tinggal?
c.         Mengapa awak mengganggu?
d.         Hendak keluar atau pun hendak terseksa di dalam badan?
e.         Di mana awak berada di dalam jasad?
f.          Siapa suruh awak datang?
g.         Apa agamanya?

Dalam hal berdialog dengan jin ini, hendaklah perawat jangan mempercayai seratus peratus akan apa yang diperkatakan oleh jin ini, kerana berkemungkinan jin-jin berbohong dan membuat helah. Sekali lagi dingatkan bahawa perawat perlu bijak dan jangan menimbulkan fitnah.


Sekian, terima kasih.

Tuesday, 19 September 2017

BAHAYA FITNAH DALAM RAWATAN

Assalamu’alaikum wwt
Saudara pembaca yang saya hormati

Bahaya fitnah tersangatlah besar mudaratnya dalam kehidupan manusia. Kerana fitnah, orang akan saling benci membenci dan tidak bertegur sapa.  Kerana fitnah juga rosaklah hubungan baik yang telah terjalin selama ini. Fitnah itu angkara syaitan yang suka melihat manusia saling bermusuhan.

Tidak kurang bahayanya fitnah dalam bidang rawatan sama ada dari segi rawatan tradisional mahu pun rawatan Islam.  Hal ini kerana, manusia yang ditimpa musibah penyakit misteri yang berkaitan dengan gangguan emosi atau gangguan jin akan mudah menuduh atau berprasangka bahawa sakitnya itu berpunca daripada ‘buatan orang’. Kononnya, ada orang yang dengki kepada dirinya atau keluarganya, lantas mengenakan ilmu hitam (perantara jin) untuk memusnahkan  kehidupannya. Lebih memburukkan keadaan jika orang yang sakit itu berjumpa dengan sesetengah pengamal perubatan ‘tukang tilik’ yang mencari populariti yang mendakwa tahu serba-serbi, mendakwa sakitnya itu berpunca daripada orang itu atau orang ini.

Pesakit yang menerima perkhabaran daripada pengamal perubatan yang sebegini, akan mudah mempercayainya. Tambahan pula jika diberitahu bahawa sakitnya itu berpunca daripada orang yang dekat hubungannnya dengan pesakit seperti ahli keluarga atau jiran tetangga. Lantas timbullah dalam fikiran pesakit akan bayangan wajah orang-orang yang disebutkan oleh pengamal perubatan ini. Apabila hal ini berlaku, sudah tentu akan menimbulkan bibit-bibit dendam dan permusuhan. Aduh, begitu besar bahaya fitnah ini!  Tahukah kita bahawa semua ini adalah angkara bisikan syaitan yang sememangnya suka melihat manusia bersengketa.

Peringatan kepada Perawat

Wahai perawat yang menjalankan usaha merawat penyakit terutama penyakit ‘misteri’, jagalah adab kamu.  Janganlah mengeruhkan keadaan pesakit dengan dakwaan yang direka-reka demi mencari populariti. Janganlah menyebut-nyebut penyakit yang dideritai oleh pesakit itu angkara buatan orang.  Jika ditanya juga oleh pesakit siapakah yang mengenakan sakitnya, memadailah serahkan kepada Allah. Jika sakali pun perawat mempunyai kebolehan tembus pandangan ‘mata batin’ yang nampak akan punca penyakit (sihir) janganlah menceritakan kepada pesakit. Cukuplah kebolehan itu untuk diri sendiri sahaja. Berilah nasihat yang baik-baik kepada pesakit agar meringankan beban sakit yang ditanggungnya. Buatlah kerja kerana Allah, pasti Allah akan merahmati kamu.

Peringatan kepada Pesakit

Pesakit hendaklah menyakini bahawa sakitnya itu berlaku atas izin Allah. Penyakit itu adalah peringatan daripada Allah untuk memberitahu hambanya agar selalu bergantung harap kepada Allah. Sakit juga sebagai ‘kifarah’ untuk membasuh dosa-dosa yang lalu, lantas Allah akan menaikkan darjat atau ‘maqam’ di sisi-Nya. Jika pesakit terkena penyakit misteri yang memusnahkan kehidupannya seperti rosaknya perniagaaan yang berkembang maju, perkelahian antara suami-isteri, adik beradik dan sebagainya. Jika ini berlaku, janganlah cepat berprasangka bahawa puncanya daripada angkara orang lain (sihir). Pesakit juga janganlah berjumpa dengan perawat ‘tukang tenung’ atau ‘tukang tilik’ lantas mempercayai perkhabaran dari mulut penipu itu. Nabi kita melarang kerasa akan perbuatan ini yang boleh merosakkan akidah kita.

Mencari Redha Allah

Carilah redha Allah dalam semua perbuatan dan tindakan termasuklah dalam bidang rawatan. Bagi perawat, buatlah kerja kerana Allah. Janganlah berbuat syirik dan dosa dalam kerjaya ini. Bantulah manusia lain yang memerlukan khidmat kita dengan sebaik-baiknya. Bagi pesakit pula, carilah redha Allah dalam musibah penyakit itu. Jagalah hati dan janganlah mudah menuduh orang lain. Janganlah berjumpa dengan perawat ‘tukang tilik’ yang akan membuatkan kita jauh dari rahmat Allah.

Elakkan fitnah dalam rawatan.


Sekian sahaja coretan daripada saya setelah sekian lama menyepi.

Wednesday, 19 July 2017

DERITA PESAKIT TIADA SAKIT

Mukadimah...

Apa yang lebih menyedihkan dan membingunkan apabila pesakit sedang bertarung dengan sakit tetapi hasil keputusan rawatan moden mengatakan pesakit  sebenarnya tidak mengalami sakit. Hal ini demikian kerana, pesakit sudah jenuh berjumpa dengan doktor pakar berulang kali hingga akhirnya disuruh pulang sahaja ke rumah kerana hasil keputusan ujian tidak menemukan punca penyakit. Malah, ada seorang doktor pakar menasihati pesakit agar pergi berubat secara rawatan alternatif. Dalam hal ini, kecanggihan peralatan moden di hospital belum tentu dapat mengesan punca penyakit  Penyudahnya, pesakit terlantar sahaja di rumah hingga kesihatan diri semakin merosot.

Merawat Sahabat yang Sakit

Senario ringkas di atas merupakan antara beberapa kes yang saya hadapi ketika merawat penyakit. Ringkas kata, penyakit tersebut tergolong dalam penyakit misteri. Ada banyak faktor yang menyebabkan penyakit misteri dan salah satunya dikaitkan dengan amalan ilmu sihir yang ditujukan kepada seseorang yang tidak disenangi.

Ada seorang sahabat saya yang bertugas sebagai guru kaunseling telah ditimpa penyakit sejak dua tahun yang lepas. Pada mulanya penyakit tersebut dianggap sebagai penyakit biasa-biasa sahaja dan boleh sembuh dengan rawatan moden. Hal ini kerana, doktor yang merawatnya memberi harapan bahawa kes penyakit tersebut boleh sembuh dalam masa terdekat. Saya hanya mampu berdoa agar sahabat saya ini segera sembuh. Namun begitu, dari hari ke hari hingga memakan masa hampir dua tahun, perubahan kesihatannya semakin menurun sehingga tidak mampu bergerak. Saya tidaklah kerap melawatnya lantaran kesibukan masa dan sikap bertangguh untuk menjenguknya sehinggalah saya tergerak untuk melawatnya pada minggu lepas. MasyaAllah....begitu berat derita yang dihadapinya. “Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul”.

Kerusi menjadi peneman setia

Badannya susut dengan mendadak hingga kelihatan begitu kurus, pipinya cengkung dan air liur berjatuhan tanpa kawalan. Hendak bangun bergerak begitu susah sehingga bertongkat. Apabila baring sukar pula untuk bangun. Masanya dihabiskan dengan duduk di atas ‘kerusi malas’ sahaja. Bercakap pun tidak boleh hingga terpaksa menulis di atas kertas sahaja. Keadaannya seperti orang yang berusia 90 tahun. Melalui tulisannya, dia mengatakan bahawa ujian perubatan moden mengesahkan bahawa dia sebenarnya tidak sakit. Kalau itu keputusannya, bermakna dia sebenarnya SIHAT.

Kalau sihat dia sepatutunya perlu pergi bekerja.. Pelik bukan? Dengan keadaan fizikalnya yang lemah dan tidak mampu bertutur, masakan pula sahabat saya ini mampu bekerja. Namun begitu, pihak majikan faham akan penderitaan yang dihadapinya. Dia hanya perlu menjenguk ke sekolah walau hanya satu jam sahaja. Cuti sakitnya hanya diberi dua minggu dan kalau mahu disambung perlu memohon untuk dua minggu selanjutnya.

Sabahat saya ini bukanlah pasrah sahaja tanpa berusaha. Sebut sahaja mana tempat rawatan alternatif, maka isterinya yang setia akan menemani suaminya berubat. Dalam hal ini, soal DUIT tolak tepi. Yang penting, ada harapan untuk pulih seperti biasa. Tidak hairanlah ada antara rawatan yang ditempuhi itu mendakawa dapat mengeluarkan barang-barang daripada badannya seperti paku, batu dan sebagainya. Buktinya, objek tersebut dirakam di dalam telefon bimbitnya..benarkah begitu? Wallahu’aklam.

Terpanggil akan penderitaan sahabat saya ini yang saya namakan Cikgu J, saya berazam akan menolongnya secara berterusan. Riak wajahnya begitu gembira dan terharu atas bantuan yang saya tawarkan dan sememangnya dia mengharap. Beberapa kali dia menyatakan terharu hingga menitis air mata.

Rawatan Pertama

Pada satu petang yang tidak sibuk, saya bertandang ke rumah cikgu J. Saya meruqyahnya dengan ayat-ayat suci al-Quran sambil meletakkan tapak tangan ke ubun-ubun kepalanya. Saya tiupkan ke ubun-ubunnya dengan niat memasukkan penawar dan antibiotik yang paling mujarab dan memusnahkan simpulan-simpulan penyakit dan sihir. Saya memohon kepada Allah supaya  memberi memberkati usaha saya ini. Saya memakrifatkan bahawa diri saya sebenarnya hancur binasa, yang ada hanyalah Allah semata-mata. Saya pandang bahawa ;
La hayyun (tiada hidup),
La a’limu (tiada ilmu),
La sami’un (tiada mendengar),
La basirun (tiada melihat),
La qodirun (tiada kuasa),
La muridun (tiada kehendak)
La mutakallimun (tiada berkata-kata)

Hanya ALLAH semata-mata...
Hancur DIRI ku..

Rawatan pertama ini lebih kepada membongkar penyakit dan akan diteruskan pada hari-hari seterusnya. InsyaAllah

Sunday, 30 April 2017

TANDA-TANDA TERKENA GANGGUAN JIN

Asssalamu’alaikum wwt

Pada kebiasaannya, penyakit yang disebabkan oleh gangguan jin akan ada tanda-tanda tersendiri. Pesakit perlu peka akan perubahan yang berlaku pada dirinya. Dalam tulisan ini, saya akan menyenaraikan beberapa tanda yang menunjukkan penyakit yang terkena gangguan jin.

Berikut adalah antara tanda-tanda yang menunjukkan seseorang itu telah terkena atau adanya gangguan Jin dan Syaiton (angkara Sihir, Saka, Lintasan atau A'in):

1.   Badan terasa berat / lemah / panas / sejuk tanpa sebab munasabah.
2.   Badan terasa bisa-bisa / gatal / miang tanpa sebab klinikal.
3.   Batuk yang berpanjangan tanpa sebab klinikal.
4.   Bau nafas yang terlalu busuk.
5.   Bau wangian / busuk / hanyir / hangit yang tidak diketahui puncanya.
6.   Bayi kerap menangis.
7.   Belakang tengkuk / bahu terasa berat.
8.   Benda bergerak / berubah tempat dengan sendirinya tanpa sebab  munasabah.
9.   Bermimpi bayi / kanak-kanak.
10. Bunyi air pili dibuka di tandas / bilik mandi.
11. Bunyi perabot / benda berat / tukul besi diseret / dihempas di rumah atas (flat) 
12. Bunyi guli / bola ping-pong / menumbuk dengan lesung di rumah atas (flat)
13. Bunyi orang berjalan di dalam / tingkat atas rumah.
14. Bunyi pasir jatuh di atas syiling atau bumbung rumah.
15. Bunyi sesuatu mencakar bumbung / pintu / tingkap.
16. Darah haid turun lebih dari 15 hari.
17. Gagal melakukan hubungan kelamin tanpa sebab munasabah.
18. Gelisah dan panas di tengkuk bila dengar bacaan Al-Quran.
19. Hujung jari kaki / tangan sering terasa menyucuk / kebas.
20. Kaki atau tangan berasa berat.
21. Kaki, tangan atau anggota badan lain terasa panas.
22. Kemurungan yang berpanjangan.
23. Kerap berdebar / takut / gagap / sesak nafas.
24. Kerap keguguran.
25. Kerap sendawa bila mendengar Al-Quran
26. Ketumbuhan ganjil pada anggota badan
27. Kuat berangan  / berkhayal / hilang daya tumpuan
28. Lampu / alat elektrik terpadam dengan sendirinya
29. Loya / sebu perut tanpa sebab klinikal
30. Malas mengerjakan Solat dan beribadat
31. Marah secara keterlaluan / panas baran
32. Melihat lembaga / jin / hantu secara terus
33. Mendengar suara berbisik / menyergah / memanggil nama
34. Mengantuk bila dengar Al-Quran
35. Mengunyah gigi sewaktu tidur
36. Mimpi jatuh dari tempat tinggi, melayang atau terbang
37. Mimpi makan 
38. Mimpi ular, kelawar, lembu, anjing, serigala, gajah, harimau dan binatang buas
39. Mimpi apa jua yang menakutkan
40. Mimpi serangga berbisa seperti lipan, kala jengking, labah-labah dan sebagainya
41. Mimpi tempat yang kotor; seperti tandas, longkang dan sebagainya
42. Nafsu seks yang melampau / tidak normal
43. Nampak kepulan asap hitam / putih dalam rumah / bilik / premis perniagaan
44. Pelupa / Nyanyuk tanpa sebab klinikal
45. Pintu / Tingkap bergegar / terbuka dengan sendirinya
46. Ragu-ragu tentang keimanan diri / ingin murtad
47. Sakit / takut ketika ziarah orang meninggal 
48. Sakit bebola mata
49. Sakit di bahagian ulu hati, tulang rusuk, pinggang atau belikat tanpa sebab klinikal
50. Sakit jiwa / mental / gila
51. Sakit kepala, dada, tangan atau kaki selepas waktu Asar ke atas
52. Sakit perut tanpa sebab klinikal
53. Sakit tapak kaki / tumit yang berpanjangan
54. Sayang melampau-lampau pada orang yang baru dikenali
55. Selalu ditindih / dicekik ketika tidur
56. Selalu melihat kelibat / bayangan di rumah
57. Sering kehilangan wang secara tiba-tiba
58. Sering pengsan tanpa sebab klinikal
59. Sering terjaga di waktu malam / tengah malam
60. Sesuatu menyentap kaki semasa sedar atau tidur
61. Sikap berubah secara tiba-tiba (kepada yang negatif)
62. Suami isteri / penghuni rumah / pekerja kerap bertengkar walaupun perkara kecil
63. Suka bangun tidur selepas tengahari
64. Suka bercakap besar, takbur, riak dan bangga-diri
65. Suka bercakap seorang diri tanpa sebab munasabah
66. Suka berbuat maksiat
67. Suka melihat diri di dalam cermin
68. Suka menggulung rambut dengan jari
69. Suka mengingati / bercakap tentang perkara-perkara lucah
70. Suka tidur di dalam keadaan berbogel dan meniarap
71. Suka melakukan onani / gemar pada pakaian dalam orang lain
72. Suka tidur pada siang hari
73. Sukar mendapat jodoh
74. Sukar mendapat zuriat
75. Sukar tidur malam
76. Tanda lebam pada anggota badan
77. Terasa ada lembaga tidur bersama / bersetubuh / menganggu / berdialog ketika tidur
78. Terasa benda bergerak-gerak di bawah kulit
79. Terasa diri selalu diperhatikan / diekori
80. Terlalu rasa rendah diri / tidak berkeyakinan / hilang semangat
81. Terasa bahu ditepuk dari belakang
82. Terasa terkena renjisan air
83. Udara di dalam rumah / premis perniagaan berasa mampat
84. dan sebagainya lagi...


PERINGATAN: 
Jika anda ada mengalami sekurang-kurangnya TIGA (3) tanda yang disenaraikan di atas, segeralah berjumpa dengan Perawat Islam yang diyakini untuk mendapatkan rawatan. Gangguan Jin dan Syaiton yang berterusan boleh membawa kepada berbagai gejala Penyakit dan Masalah yang lebih serius, kronik dan sukar untuk disembuhkan. Wallahua'lam.


Rujukan:


Saturday, 15 April 2017

SIHIR SURUH PINDAH RUMAH

Assalamu’alaikum wwt.

Dalam kehidupan di dunia ini, pelbagai ragam manusia yang kita temui. Kadang-kala ragam tersebut dilihat tidak masuk akal yang tentunya memberi kesan kepada orang lain. Antara salah satu ragam manusia yang saya jumpa ialah menggunakan ilmu sihir dengan perantaraan jin untuk memaksa satu keluarga berpindah rumah. Hal yang sedemikian ini saya jumpa apabila merawat pesakit perempuan yang mengadu sakit-sakit pada beberapa bahagian badannya. Pada mulanya dia ingatkan sakit biasa sahaja, namun apabila begitu kerap sakit yang tidak kunjung sembuh, dia datang berjumpa saya untuk mendapatkan rawatan. Saya tidak pun pelik akan sikap yang sedemikian ini, kerana kebanyakkan pesakit lebih suka menjadikan rawatan perubatan Islam berteraskan doa-doa sebagai pilihan terakhir mereka. Tidak mengapalah, sekurang-kurangnya pesakit sedar bahawa perubatan Islam ada nilainya yang tinggi dalam merawat penyakit.

Rela Mati

Saya mendapat satu panggilan telefon daripada seorang perempuan yang mengatakan dia tinggal di Jengka 2. Katanya, dia mendapat nombor telefon saya daripada salah seorang bekas pesakit saya. Dia hendak datang berjumpa saya untuk mendapatkan rawatan penyakitnya yang sudah tertahan rasanya.

Pada pukul 6.00 petang, pesakit tersebut datang bersama suami dan anaknya.  Sebelum rawatan, adalah perlu untuk perawat bertanya sedikit sebanyak simpton penyakit agar mudah membuat pengecaman dan rawatan. Katanya, dia kerap sakit pada bahgian perut dan kepala. Tinggal di dalam rumahpun terasa rimas dan membosankan, sebaliknya apabila berada di luar rumah tidak pula begitu. Simpton yang sama juga berlaku kepada anak lelakinya yang tidak betah tinggal lama di rumah. Anak lelakinya itu merupakan bekas anak murid saya semasa di tingkatan 5 tahun 2016. Apa yang saya perhatikan semasa mengajar anaknya dulu, dia kerap tidur di dalam kelas. Mengantuk kerana kerap keluar rumah dan balik jauh malam.

Berbalik kepada pesakit perempuan tadi, saya merasakan ada yang tidak kena dengan dirinya. Terlebih dahulu saya doakan pada air untuk diminum oleh pesakit. Hal ini penting untuk mengesan keberadaan jin di dalam badan. Dengan izin Allah, sebaik sahaja pesakit meminum air doa tadi, badannya tiba-tiba berasa panas dan gelisah tidak menentu. Saya hanya tersenyum sahaja kerana jin di dalam badannya mula menunjukkan diri. Seterusnya, saya melakukan teknik tarikan di bahagian jari kaki dan tangan yang semestinya disertai doa dan ilmu. Apabila sahaja saya memakrifatkan menarik gangguan jin tersebut, pesakit berteriak kesakitan dan disertai muntah.

Apabila berhadapan dengan gangguan jin yang merasuk ke dalam badan, saya memberinya dua pilihan iaitu keluar daripada badan pesakit atau berhadapan dengan tindakan keras sehingga ke tahap mati dengan izin Allah. Saya menyediakan sebuah botol yang didoakan yang bertujuan memerangkap jin supaya keluar daripada tubuh pesakit dan masuk ke dalam botol.  Saya membentak dengan agak keras supaya keluar namun satu suara keluar melalui mulut pesakit. 
“Aku tak mahu keluar”, katanya berkeras.
“Kalau kau tak nak keluar engkau mati”, balas saya.
“Aku rela mati”, jawabnya kembali.
“Ada berapa banyak jin dalam badan pesakit ini”, tanya saya.
“Banyak”, jawabnya ringkas.
“Siapa ketua kau, panggil dia kemari”, perintah saya sambil membaca satu potongan ayat pemanggil. Beberapa saat kemudian saya memanggil ketua jin itu berbicara.
“Engkaukah ketua jin di dalam badan pesakit ini?”, soal saya keras.
“Ya, aku ketuanya”, balas suara satu suara garau.
“Apa tujuan engkau mengganggu keluarga pesakit ini?”, soal saya ingin mengetahui.
“Aku mahu keluarga ini pindah dari rumahnya”, jawab ketua jin itu. Entah betul, entah tidak. Percakapan jin bukan boleh dipercayai sangat.
“Aku bagi engkau dua pilihan. Kau keluar dari tubuh pesakit ini atau engkau mati”, gertak saya.
“Aku tak mahu keluar, aku rela mati”, balasnya.

Mendengar kata-kata sombong jin tersebut, saya tidak bertangguh mengisyaratkan pedang makrifat dan terus mengelar leher pesakit wanita tersebut dengan niat membunuh jin yang berada di dalam badan pesakit itu. Seketika itu juga pesakit mengelepar kesakitan dan terbaring keletihan. Segala sakit-sakit di dalam badannya hilang serta merta. MasyaAllah...

Nasihat Saya

Persiapkanlah diri dengan amalan yang soleh seperti selalu solat dan membaca al-Quran. Janganlah jadikan rumah sebagai kuburan. Bentenglah diri dengan doa-doa yang pernah diajar oleh Nabi kita. sebaik-baiknya sebarang amalan yang diterima untuk diamalkan hendaklah dengan bertalaqi dan berguru dengan guru yang ahli dalam bidangnya.


Friday, 7 April 2017

BESI MELINGKARI BADAN

Assalamu’alaikum wwt.

Amalan ilmu sihir dilihat sebagai jalan pintas untuk mengenakan mangsa (manusia) yang tidak disukai. Penyihir seolah-olah berasa puas hati apabila melihat mangsa tersebut kesakitan dan tidak dapat meneruskan kehidupan harian seperti biasa. Pada mereka, biarlah ‘padan muka’ orang yang didendami itu menderita sehingga terlantar tidak bermaya di atas katil bertahun lamanya. Situasi ini pernah saya lihat dan cuba merawat pesakit tersebut. Kata peribahasa, “berat mata memandang, berat lagi bahu memikul”. 

Ceritanya begini...

Saya ada dihubungi melalui telefon oleh seorang wanita pertengahan umur yang meminta saya merawat suaminya yang terlantar sakit misteri. Katanya sudah lama sakitnya dan sudah ramai juga perawat rawatan Islam yang datang membantu, namun kesembuhan yang total masih belum dirasai lagi. Saya menyuruhnya bersabar, kerana  itu adalah ujian daripada Tuhan buat hamba-hambaNya. Dalam nada suaranya, sangat mengharapkan bantuan saya untuk datang bertandang ke rumahnya buat merawat suaminya dan juga merawat rumah kediamannya. “Tolonglah ustaz, makcik tunggu ustaz datang ke rumah makcik, berapa pun bayarannya makcik tak kisah” , begitulah lebih kurang nada pegharapannya kepada saya. “Insya-Allah makcik, jika ada kelapangan masa, saya akan datang”, balas saya memberinya harapan.

Pada hari yang telah ditatapkan, saya bertolak pergi ke rumahnya di satu perkampungan felda di Jengka. Sampai ke satu tempat, saya telah ditunggu oleh anaknya yang memandu saya menuju  ke rumahnya. Maklumlah jalan di kawasan felda memang banyak jalan dan simpangnya yang mudah membuatkan kita sesat. Lebih baik ada orang menunggu saya dan saya mengekorinya berkereta dari belakang.

Sesampainya saya ke rumah pesakit, saya disambut mesra oleh makcik tersebut. Saya mengambil masa berbual-bual bagi mendapatkan penerangan lanjut tentang penyakit suaminya. Dari sudut ruang tamu saya melihat sosok tubuh tua pesakit terbaring. Terasa sayu juga di hati apabila isteri pesakit mengadu dan bercerita kepada saya akan penderitaan suaminya sejak tahun 1999 hinggalah sekarang, iaitu 2017. Pada saya, agak lama juga penderitaan yang ditanggung oleh keluarga malang ini.

Pagar Rumah

Saya mengambil keputusan untuk  melakukan ikhtiar merawat rumah atau dalam bahasa mudahnya memagar rumah secara ghaib bagi menangkis serangan makhluk ghaib. Melalui kaedah yang saya pelajari, ikhtiar ini saya lakukan dengan dimulai dari dalam rumahnya dan seterusnya memagar di kawasan luar rumahnya. Saya ‘memakrifatkan’ kawasan dalam dan luar rumahnya dilingkungi besi yang tebal dan kukuh yang tidak membolahkan makhluk ghaib atau jin kiriman sihir menembusinya, dengan izin Allah. Empat buah botol kosong saya doakan dan diletakkan di empat penjuru rumah. Dengan izin Allah, sebarang serangan jin dan sihir akan tersedut masuk ke dalam botol tersebut jika cuba juga merempuh pagar ghaib tersebut. Mudah-mudahan usaha ini dimakbulkan oleh Allah.  Siapalah saya yang dapat menjamin kaedah ini seratus peratus berhasil?

Rawatan Pertama

Usaha seterusnya, saya mendekati pesakit lelaki tersebut dan cuba berbicara dengannya. Usaha tersebut tidak berhasil kerana pesakit tersebut enggan memandang saya dan berbicara dengan saya. Hal tersebut tidaklah menyinggung perasaaan saya kerana saya faham mungkin pesakit sudah putus asa ataupun sudah jemu di rawat oleh perawat sebelumnya yang tidak kunjung sembuh. Sepatutnya, pesakit mesti tabah akan ujian tersebut dan meyakini bahawa Allah pasti menyembuhkannya. Rawatan saya mulakan dengan doa-doa ruqyah pilihan daripada ayat-ayat suci al-        Quran. Nampaknya tiada reaksi yang agresif daripada pesakit. Seterusnya saya lanjutkan dengan kaedah menarik penyakit melalui kaedah ‘tarikan kain’ iaitu memakrifatkan menarik panyakit zahir dan batin dan gangguan jin dan mengumpulkan di kaki. Terasa agak bergetar juga rasa tangan saya ketika itu. Seterusnya, segala penyakit yang terkumpul tadi saya makrifatkan juga  menyimpannya di dalam botol. Air bersama tujuh helai daun saya doakan untuk digunakan sebagai mandian bilasan terakhir. Airnya diminum agar dapat merawat bahagian dalaman pesakit.

Saya meminta diri untuk pulang. Makcik tersebut dengan nada mengharap agar saya dapat meneruskan rawatan kali kedua. Saya berkata padanya, tunggulah seminggu dahulu untuk melihat kesan rawatan pertama ini.

Rawatan Kedua

Sudah seminggu berlalu, saya mendapat panggilan lagi daripada makcik tersebut. Nampaknya, makcik ini betul-betul tidak berputus asa. Secara ringkasnya, makcit tersebut memberitahu akan keadaan suaminya yang ada sedikit perubahan. Rawatan susulan amat diperlukan agar ada perubahan yang ketara. Saya bersetuju untuk melakukan rawatan kali kedua dan pergi ke rumahnya.

Kedatangan saya disambut oleh makcik tersebut tanpa kehadiran anak-anaknya yang lain. Semua anaknya sudah bekerja di tempat lain dan akan pulang pada hujung nminggu sahaja. Diringkaskan cerita, saya memikirkan akan melakukan kaedah rawatan yang lebih mencabar pula iaitu melakukan kaedah “Kembara dan Rawat”.  Biasanya kaedah ini saya akan praktikkan untuk mencari punca secara batin terutama penyakit yang berkaitan dengan gangguan jin dan sihir. Tidak ada orang lain selain makcik tersebut yang akan saya gunakan untuk menjejak punca sakit suaminya. Mata makcik tersebut saya ikat dengan kain agar derianya lebih fokus. Bacaan ayat-ayat suci al-Quran pilihan saya bacakan dan dihembus ke ubun-ubun makcik itu.

Setelah agak tenang, saya memerintahak makcik tersebut melihat secara batian akan keadaan suaminya. Dengan izin Allah, makcik itu terlihat sekujur tubuh suaminya itu dililit oleh satu besi rantai yang panjang. Besi tersebut dipegang oleh seorang lelaki berkepala botak. Saya memberi arahan agar makcik itu menarik besi tersebut dan membuangkannya ke laut. Arahan saya segera dipatuhi oleh makcik tersebut. 

Rantai besi
Seterusnya, saya meminta makcik itu memeriksa semula keadaan suaminya. Adakah masih ada lagi besi yang melingkari tubuh suaminya? Makcik itu melaporkan tidak ada lagi besi rantai tersebut sebaliknya makcik itu nampak seolah-olah ada seseorang yang menabur-naburkan sesuatu kepada suaminya. Kali ini saya memerintahkan agar membuang bayangan orang tersebut jauh-jauh.

Pada kesempatan yang ada itu, saya memerintahkan makcik itu menjejak tukang sihir yang membuat aniaya kepada suaminya. Dengan izin Allah, makcik itu diperlihatkan tempat pemujaan sihir tetapi tidak nampak si tukang sihir. Saya mengarahkan agar tempat pemujaan tersebut dimusnahkan.

Teknik Rawatan Kembara dan Rawat saya hentikan kerana banyak masa yang sudah dihabiskan. Bimbang pula makcik itu letih. Nampaknya makcik itu berpuas hati kerana berjaya mengesan punca penyakit suaminya itu. Mudah-mudahan usaha saya yang tidak seberapa ini dapat membantu merawat pesakit tersebut. Harapan saya biarkah pesakit itu dapat sembuh dan menjalani hidup secara normal.


Sekian sahaja coretan pengalaman hamba yang fakir ini.

Thursday, 30 March 2017

JANGAN KETERLALUAN

Assalamualaikum wwt.
Sidang pembaa yang dihormati.

Dalam dunia rawatan Islam, berbagai-bagai karenah pesakit yang terpaksa saya tempuhi. Kalau dalam ruang lingkup hubungan antara perawat dan pesakit sahaja tidaklah saya hiraukan sangat. Kata orang, adatlah sebagai perawat yang terpaksa merawat setiap penyakit selagi boleh diikhtiarkan. Selepas merawat, biasanya hubungan tersebut akan berlalu begitu sahaja. Maksud saya akan berakhirlah sesi rawatan sama ada pesakit itu sembuh atau tidak, bukanlah kerja saya. Kalau pesakit menghubungi saya menyatakan penyakitnya sudah sembuh, bersyukurlah kepada Allah.

Namun, ada juga berlaku kes yang saya sifatkan keterlaluan. Dalam konteks ini, keterlaluan yang saya maksudkan ialah sentiasa menghubungi saya walaupun tidak pernah bersua muka. Pada mulanya, memanglah mengadu pasal penyakit dan meminta nasihat saya untuk diikhtiarkan pengubatannya. Namun selepas itu, lain pula jadinya. Menelefon saya tidak mengira masa dan menghantar mesej yang entah apa-apa. Kononnya hendak jadikan saya sebagai sahabat. Kalau sebagai sahabat tidak mengapalah, tetapi fikirlah yang dia perempuan dan saya lelaki. Macam hendak jadikan saya kekasihnya pula.  Aduh, pening pula saya!

Nombor telefon yang saya sertakan di dalam blog ini adalah bertujuan untuk memudahkan pesakit yang benar-benar memerlukan rawatan. Bukannya menjadikan nombor terlefon saya sekadar suka-suka dan membuang masa saya melayannya. Saya faham, bukan semua yang berbuat perangai seperti itu. Namun, kejadian itu membuatkan saya rasa rimas dan tidak tenteram.

Nasihat


Jadikan perhubungan telefon sebagai medium untuk kemudahan antara perawat dan pesakit. Saya galakkan pesakit yang hendak menghubungi saya gunalah aplikasi WHATSAPP. Kalau anda menelefon saya, mungkin pada waktu itu saya sibuk yang membuatkan panggilan anda tidak dijawab. Jika anda menggunakan whatsapp, saya akan membalasnya sama ada cepat atau lambat.

Tuesday, 14 March 2017

KAEDAH MEMETIK DAUN SEBAGAI UBAT

Asssalamu’alaikum wwt.

Dalam disiplin ‘Perubatan Islam’, tunjang utamanya ialah mempercayai dan meyakini bahawa Allah jua yang menurunkan penyakit dan Allah jua yang menyembuhkan penyakit. Namun begitu, dalam ikhtiar merawat penyakit, tidak sekadar berdoa sahaja tetapi juga menggunakan herba-herba terpilih yang bersesuaian untuk mengubati penyakit. Salah satu herba yang biasa digunakan ialah daun.

Adab Memetik Daun

Untuk memerik daun sebagai bahan ubat, ada adab-adab tertentu yang perlu dijaga agar keberkesanan ubat itu terpelihara. Walaupun kita berurusan dengan daun sekalipun, namun sedarlah bahawa daun juga makhluk Allah.  Ketahuilah bahawa daun itu ada penjaganya yang khas iaitu Nabi Ilyas as.  Antara kaedah memetik daun untuk dijadikan ubat adalah seperti berikut:

1) Daun dipetik dalam keadaan menghadap kiblat.

2) Mula-mula hendaklah membaca dua kalimah syahadah, diikuti dengan membaca:


أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
بسم الله الرحمن الرحيم

3) Selawat ke atas Nabi Muhammad SAW.

4) Kemudian baca al-Fatihah yang dihadiahkan kepada Nabi Muhammad dan Nabi Ilyas a.s

5) Beri salam kepada Nabi Ilyas as.

السلام عليكم يَا نَبِيِّ إِلْيَاسْ

6) Minta izin daripada Nabi Ilyas as untuk memetik bahan tersebut bagi kegunaan rawatan. Kemudian baru petik daun tadi. Kalau daun tadi hendak digunakan untuk seorang sahaja sebut nama orang yang berkenaan. 

7) Oleh sebab daun itu adalah untuk kegunaan rawatan, pilihlah daripada daun yang terbaik, tidak rosak, koyak atau berlubang dimakan ulat. 

8) Bacalah Surah al fatihah dan diikuti dengan ayat-ayat yang lain pada daun tadi.


Kisah Nabi Musa

Ada satu kisah yang terkenal tentang Nabi Musa yang sakit dan kaitannya dengan penggunaan herba (daun). Kesahihan cerita ini tidaklah dapat saya jelaskan, namun jadikan cerita ini sebagai iktibar. Mungkin kisah ini bersumber daripada kisah Israiliat.

Pada suatu hari, Nabi Musa a.s telah diserang satu penyakit. Bila diketahui oleh Bani Israil maka mereka pun berjumpa dengan Nabi Musa a.s dengan berkata: “Wahai Musa, kami telah mengetahui penyakit kamu itu, oleh itu kami harap kamu tidak menolak ubat yang kami bawa ini. Kalau kamu berubat dengan ubat yang kami bawa ini, nescaya kamu akan sembuh”

Berkata Nabi Musa a.s: “Aku tidak akan berubat sehingga aku di sembuhkan oleh Allah s.w.t tanpa menggunakan ubat.”

Setelah gagal memujuk Nabi Musa a.s, maka mereka pun meninggalkan Nabi Musa a.s. Penyakit Nabi Musa a.s tidak sembuh hingga beberapa lama. Kemudian Bani Israil datang lagi dengan berkata: “Wahai Musa, ubat yang kami bawa ini memang terkenal kerana mujarabnya. Kami sendiri sewaktu diserang penyakit yang kamu hidapi ini telah kami gunakan terhadap diri kami, dan penyakit kami hilang apabila kami menggunakan ubat ini.”

Berkata Nabi Musa a.s: “Aku tetap tidak akan berubat sehingga Allah menyembuhkan aku tanpa menggunakan ubat.”

Kemudian Nabi Musa a.s mendiamkan diri buat seketika, lalu Allah s.w.t menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s yang bermaksud: “Wahai Musa, Demi kemuliaanKU dan keagunganKU! Aku tidak akan menyembuhkan kamu sebelum kamu berubat dengan apa yang mereka (Bani Israil) sebutkan kepadamu.”

Lalu Nabi Musa a.s berkata kepada Bani Israil: “Ubatilah aku dengan ubat yang kamu katakana itu.”

Kaum Bani Israil pun mengubati Nabi Musa a.s dengan ubat dari tumbuh-tumbuhan, dengan izin Allah s.w.t, maka sembuhlah penyakit Nabi Musa a.s itu. Hal ini menyebabkan Nabi Musa kurang senang, kemudian Allah s.w.t menurunkan wahyu yang bermaksud: “Wahai Musa, apakah kamu mengkehendaki Aku batalkan hikmatKu dengan tawakal engkau kepadaKu. Tidak kah kamu fikir bahawa siapakah yang meletakkan ubat pada tumbuh-tumbuhan itu untuk memberi manfat kepada sesuatu. Bukankah Aku yang menjadikannya?” Kemudian sedarlah Nabi Musa a.s dari kebimbangan yang melandanya.

Dapatlah dirumuskan bahawa segala-galanya dengan Izin Allah s.w.t. Benda-benda yang dijadikan di dunia ini hanyalah asbab untuk kita berusaha, bertawakal dan mendapatkan keredhaan serta rahmat dariNya.