Tuesday, 29 March 2016

TANDA-TANDA SIHIR, KERASUKAN dan PENYAKIT ‘AIN

Assalamu’alaikum wwt

Sebagai perawat atau pengamal perubatan Islam berteraskan ruqyah ayat-ayat suci al-Quran, perlu sentiasa peka akan tanda-tanda pada diri pesakit. Kepekaan ini akan semakin tajam apabila kerap merawat pesakit terutamanya yang melibatkan gangguan sihir dan kerasukan. Sebab itulah apabila perawat memberitahu akan tanda-tanda yang dialami oleh pesakit, kebanyakan tanda-tanda tersebut diakui benar. Hal ini bukanlah bermakna seseorang perawat itu kasyaf atau terbuka mata batinnya, tetapi  tanda-tanda  tersebut menjadi petunjuk dalam rawatan seterusnya.

Ada tanda-tanda yang memang betul disertai oleh gangguan jin dan ada juga yang tidak melibatkan gangguan jin. Penelitian yang tepat akan membantu merawat pesakit dan dengan izin Allah akan ada kesembuhan.

Pesakit juga perlu sedar akan tanda-tanda pelik yang dialami pada dirinya dan segeralah berjumpa dengan perawat untuk mendapatkan rawatan. Rawatan pada peringkat awal adalah sangat bagus agar tidak menjadi bertambah teruk.

Berikut adalah tanda-tanda yang dapat dijadikan panduan kepada perawat dan juga pesakit bagi merawat penyakit gangguan sihir atau kerasukan. Tanda-tanda tersebut sebenarnya hasil daripada penelitian para pengamal perubatan Islam terdahulu. Tanda-tanda tersebut dialami oleh pesakit dan perlu diambil kira oleh perawat.

Pertama: Tanda-tanda Sebelum di Ruqyah

Sakit Fizikal
  • Wajah menjadi pucat atau kekuningan, atau muncul kesan lebab pada tubuh yang cenderung berwarna biru atau coklat tanpa diketahui puncanya.
  • Berasa sesak di dalam dada terutama selepas solat asar dan solat maghrib.
  • Kerap mengalami pening kepala atau demam mengejut.
  • Badan berasa sangat letih walaupun tidak melakukan kerja-kerja berat atau sudah tidur secukupnya.
  • Sentiasa merasa kehilangan keseimbangan ketika berjalan. Dirasakan jalannya terhoyong-hayang.
  • Rasa sakit di kawasan sekitar rahim bagi perempuan atau terjadi pendarahan berlebih-lebihan ketika sedang haid.
  • Rasa sakit yang berterusan pada bahagian bawah atau bahagian tulang belakang dan rasa skait di antara kedua bahu.
  • Kulit sensitif yang disertai dengan rasa gatal atau muncul bintik-bintik pada bahagian anggota badan.
  • Kerap cirit-birit, kentut, perut berasa mual, perut kembung dan sukar buang air besar.
  • Dari segi penglihatan pula, pandangan mata semakin lemah dan kerap mengalami rabun penglihatan secara mengejut.
  • Kerap mengeluarkan peluh sejuk dan sering kali hendak membuang air kecil.
  • Kekuatan jimak seorang suami mula melemah atau isteri kehilangan ghairah untuk berjimak.


Perubahan Sikap dan Emosi
  • Enggan bekerja atau cenderung menjauhi pergaualan masyarakat atau malas belajar disertai kecenderungan untuk mengasingkan diri.
  • Pesakit sering merasakan telah melakukan sesuatu padahal dia tidak pernah melakukannya.
  • Kerap menimbulkan pergaduhan diantara suami isteri dan hubungan mesra diantara keduanya sukar diwujudkan.
  • Kerap bergaduh dengan sesama ahli keluarga meskipun atas sebab-sebab yang remeh.
  • kerap berasa hendak marah walaupan atas perkara-perkara yang kecil atau dipanggil ‘panas baran’.
  • Kerap berkhayal yang bukan-bukan.
  • Berasa malas dan tidak bersemangat untuk melakukan sebarang kerja atau sanggup meninggalkan kerja yang sedang dibuat.
  • Tidak ada selera makan dan minum. Kalau makan pun hanya sedikit sahaja.
  • Kerap mendengar dengungan pada kedua-dua telinga atau salah satu dari keduanya.
  • Sukar tidur dan sukar pula untuk bangun ketika dikejutkan.
  • Mendengar suara yang memanggil namanya namun dia tidak melihat orang yang memanggil namanya itu.
  • Kerap berasa sedih, berduka cita dan suka termenung bersendirian. Rasa cemas, kalut, kerap terkejut dan perasaan takut yang berlebihan.
  • Mengalami was-was yang keterlaluan yang diluar kawalan dirinya.
  • Fikiran bercelaru dan kerap lupa.
  • Tercium bau peluh yang tidak seperti biasanya atau tercium bau  busuk atau bau aneh yang kerap tercium oleh pesakit, meskipun hal itu kadang-kala tidak tercium oleh orang lain yang berada di sisinya.
  • Kerap bermimpi melihat perkara-perkara yang mengerikan seperti bermimpi melihat haiwan-haiwan berbisa seperti ular, kala jengking, dan lain-lain lagi atau haiwan yang tidak berbisa seperti unta atau melihat perkuburan, tempat sampah, jatuh secara mengejut dari tempat yang tinggi, tenggelam ke dalam air dan mimpi-mimpi lain yang mengerikan.
  • Kerap mengigau ketika sedang tidur, sering melagakan giri, sentiasa mengeluh dan merintih ketika tidur.
  • Sentiasa ditindih oleh objek berat ketika sedang tidur.
  • Kerap bangun berjalan meskipun dalam keadaan tidru atau bercakap yang bukan-bukan ketika sedang tidur.


Kedua : Gejala-gejala Ketika Sedang di Ruqyah
  • Pengsan atau berpeluh sejuk
  • Berasa sesak nafas.
  • Kelopak mata bergerak-gerak dengan cepat di luar kesedarannya.
  • Memekik dengan suara yang kuat.
  • Perut terasa mual atau kembung.
  • Suara mengalami perubahan atau keluar suara aneh yang tidak seperti biasanya.
  • Urat leher tiba-tiba membengkak.
  • Kerap menguap dan rasa mengantuk yang teramat sangat atau tidur secara tiba-tiba.
  • Tertawa atau menangis tanpa ada sebab-sebab tertentu.
  • Berasa pening, kepala terasa sakit, atau hendak muntah.
  • Berasa berat dan lenguh pada bahagian anggota badan.
  • Suhu badan secara tiba-tiba panas atau sejuk.
  • Berasa ada sesuatu yang menarik salah satu anggota tubuhnya.
  • Berasa sakit hampir seluruh tubuh.
  • Anggota tubuh bergerak dan bergetar di luar kawalan.
  • Banyak mengeluarkan kahak.
  • Penglihatan mata tiba-tiba berubah menjadi rabun.
  • Bercakap tanpa disedari atau bercakap diluar kawalan.
  • Banyak mengeluarkan pleuh lebih-lebih lagi di kawasan tulang belakang.
  • Air mata kerap berjatuhan atau hingus mengalir dengan banyak.
  • Badan berasa gatal atau muncul bintik-bintik di tubuh atau warna kulit menjadi kemerah-merahan.
  • Menggigil secara mengejut dan boleh dirasakan hampir di seluruh tubuh.
  • Kerap tidak sedarkan diri atau suara pernafasan terdengar tidak seperti biasanya.
  • Wajah berubah menjadi hitam, namun ketika sebaik bacaan ruqyah selesai, wajahnya kembali bersinar.
  • Tercium bau yang teramat busuk yang keluar dari dalam perut menerusi mulut.
  • Denyutan jantung yang begitu cepat disertai getaran pada dada yang tidak menentu.
  • Kerap memejamkan mata atau mata sukar dipejamkan.
  • Lidah terasa pahit ketika meminum air yang dibacakan ayat-ayat suci al-Quran semasa ruqyah berlangsung.

Sekian sahaja coretan daripada hamba yang fakir..

Sumber dan ubah suai

Post a Comment